Follow by Email

Selasa, 20 Februari 2018

Hati Dijentik Kalam Allah.

Saban hari hati semakin luluh,
Bergenang air mata,
Mengenang betapa banyaknya dosa,
Yang dipikul setiap masa,

Hati dijentik Kalam Allah,
Pada hari pembalasan,
Semua dosa akan dihitung,
Semua amal akan dikira,
Banyak mana dosa?
Banyak mana amal?
Hanya Allah yang tahu!

Kita takkan pernah sedar,
Setiap saat menambah dosa,
Setiap masa membuat angkara,
Kita terlupa, Allah mengetahui segalanya..

Allahu Akhbar..
Membaca kalamMu..hati dijentik pilu,
Semuanya mengenai hari pembalasan,
Tentang neraka dan syurga,
Tentang azab dan seksa,
Tentang nikmat dan bahagia,
Segalanya terbahagi dua,
Golongan engkar dengan azabnya,
Golongan bertaqwa dengan nikmatnya,

Hati berkata syahdu,
Aku dari golongan mana?
Betapa mudahnya untuk engkar,
Betapa payahnya untuk bertaqwa,
Tapi, aku tetap mahukan syurga,
Aku tetap impikan bahagia,
Di dunia dan di Akhirat nanti,
Namun, layakkah aku mengapainya?

Allah, bimbinglah aku,
Berikan HidayahMu,
Agar aku menjadi HambaMu
Yang beriman dan bertaqwa,
Agar dapat ku gapai bahagia,
Di dunia yang sementara,
Dan di Akhirat yang kekal selamanya.


Isnin, 29 Januari 2018

Video untuk cerpen terbaru

Aku sedang menyiapkan tiga buah cerpen terbaru sekarang ni bertajuk What A Stupid Words?, Ushar Dari Jauh dan kisah dilema wanita yang bakal dimadukan oleh suaminya, Akhirnya, Belangmu Tersingkap Jua!

Video ini untuk menceritakan kisah hati dan perasaan seorang wanita yang telah dicurangi oleh suaminya. Betapa terlukanya bila seorang suami tempat menagih kasih telah terbahagi cintanya.
Teganya seorang suami mengkhianati kepercayaan seorang isteri?



Aku ingin menghayati perasaan wanita ini kerana kisah ini terhasil kerana sebuah mimpi. Ya, sebagai seorang wanita yang bergelar isteri, aku tak nafikan bermimpi suami berkahwin lain dan aku dimadukan itu memang selalu terjadi, lebih-lebih lagi sekarang ini bila encik suamiku sudah mula mengaktivkan dirinya di laman sosial.


Dia, sudah pandai memberi komen dalam pos wanita yang tak dikenali di dalam facebook dan sudah pandai menjawab salam dan sebagainya. Mungkin ini normal, sebab aku pun berbuat perkara yang sama. Cuma, melalui cerpen ini, aku cuba untuk mengalami perasaan itu sendiri dan bagaimana untuk menghadapinya. Boleh dikatakan cerpen ini bertujuan untuk memberi AMARAN untuk enchik suami agar jangan bermain dengan api, kelak nanti bakal membakar diri sendiri.



Dan...video terakhir ini aku tujukan untuk semua penyokong setiaku yang sudi membaca cerpen-cerpenku yang tak seberapa ini. You all the best. Doakan aku, semoga bidang penulisan ini terus menjadikan aku bahagia selamanya till Jannah, Aamiin...


Khamis, 4 Januari 2018

TEGUR


Tegurlah aku
Kerana aku tidak sempurna
Kerana aku manusia biasa
Ada lebih ada kurangnya..

Teguranmu
Memberi aku sejuta rasa
Kadang-kadang buat aku insaf
Kadang-kadang buat aku sedar
Kadang-kadang buat aku terasa
Dan adakalanya buat aku sentap
Tapi tak mengapa
Aku sudi terima semuanya
Kerana aku tahu
Aku tak pernah sempurna
Hingga hujung nyawa.

Tegurlah aku
Kerana aku juga suka menegur
Kerana aku juga suka mendengar
Kerana aku suka dengan teguranmu
Kau yang ptihatin dan ambil berat

Tegurlah aku jika perlu
Tegur menegur sebagai sahabat
Tegur menegur sebagai saudara
Kerana kita ada rasa
Rasa sayang yang terbuku di hati.

Dalam teguran ada nasihat
Dalam teguran ada kiasan
Dalam teguran ada sindiran
Yang positif jadikan pengajaran
Yang negatif jadikan sandaran
Salah dan silap segera dimaafkan
Kerana lidah tidak bertulang
 Kerana jari tersalah haluan

Teguran bukan kutukan
Bukan umpatan...
Hanya sekadar mengingatkan
Sesama manusia bergelar insan..

By : Szaza Zaiman

Jumaat, 5 Mei 2017

Buatmu Wanita Bergelar Ibu..Ummi..Mama..Emak.



Dari sinar matamu tersingkap sebuah kisah,
Kisah suka dan duka,
Membesarkan sebuah keluarga,
Menjadi ibu sepenuh masa,
Bermula dalam kandungan kau asuh anakmu,
Hingga melahirkan mereka,
Tak pernah kenal penat dan putus asa,
Dirimu sentiasa ceria,
Menatap wajah anak-anakmu di depan mata,

Dari sinar matamu,
Terpancar bahagia..melihat anak-anak ceria,
Kau sorokkan rasa duka di dalam dada,
Kau sentiasa tabah dan redha,
Demi anak-anakmu tercinta,
Katamu..merekalah harta paling berharga,
Lebih bernilai dari intan permata,
Lebih berharga dari segalanya,
Kerana anak-anakmu adalah syurga rumah tangga...

Dari sinar matamu yang bercahaya..
Kaulah bonda, ibu, emak dan mama tercinta,
Demi anak-anakmu..
Kau sanggup berkorban apa saja,
Walaupun berkorban nyawa,
Kau harungi segala susah payahnya,
Membesarkan semua cahayamata,
Demi melihat mereka bahagia..

Kaulah wanita permata dunia!
Bijak bersandiwara sembunyikan derita,
Bijak menahan air mata,
Sentiasa tersenyum bahagia,
Walaupun hakikatnya hatimu sedang terluka,
Ahh..tidak mengapa!
Asalkan anak-anakmu ceria dan bahagia,
Kau turut bahagia bersama..

Wanita bergelar ibu,
Pengorbananmu tiada batasnya,
Pasti terbalas di suatu masa,
Janji Allah tak pernah tersia,
Kerana di bawah tapak kakimu terletaknya Syurga,
Kaulah wanita mulia,
Kebanggaan semua..
Tanpamu..hidup pasti tak bermakna,
Tiada tempat untuk bermanja,
Tiada tempat mencurah rasa.

Khamis, 13 Oktober 2016

Lirik Lagu Ciptaanku untuk cerpen SH&SM



Lagu tema untuk cerpen Si Hodoh & Si Miskin..Demi Cinta.


Nota : Agaknya ada tak yang sudi mengubah laguku ini??




Rimas


Aduh..rimasnya rasa hatiku,
Semuanya serba tak kena,
Itu salah..
Ini pun salah..
Geram tak bertempat,
Nak telan tak mampu,
Nak luah tak boleh,
Nak mengadu pada siapa?
Rimas sungguh,
Sesekali perasaan ini singgah,
Jiwa turut lelah..
Hati menjadi parah..
Perasaan turut gundah..
Rimas serimasnya..
Aku ingin pasrah dan berserah,
Namun..aku tak berdaya,
Jiwa tetap memberontak,
Hati tetap meminta..
Aku lelah..
Aku lemas..
Tapi sampai bila?
Harusku lawan rasa ini..
Rimasnya..
Bila perasaan ini hadir..
Mahunya hanya satu,
Keinginan yang lama dulu,
Masih bersisa..
Masih terasa..
Tetap berbisa..
Tapi..sampai bila?
Harus ku lawan semua rasa..
Aku yang tersiksa..
Merana dan terluka..
Rimas..
Perasaan ini hadir tak menentu..
Mahunya..hanya DIA yang tahu..

Jumaat, 5 Ogos 2016

Datanglah Ilham..

Datanglah Ilham..
Ketuklah pintu sedarku,
Aku harus menyiapkannya,
Aku harus merangka cerita,
Kerana masaku terlalu suntuk untuknya..

Datanglah Ilham..
Menjengah ke mindaku,
Jangan terus membeku,
Jangan mendera jiwaku,
Aku perlu mengejar waktu,
Untuk selesaikan ceritaku..

Datanglah Ilham..
Aku perlukannya,
Agar dapat ku karang cerita,
Cerita biasa cerita kita,
Cerita dunia dan isinya..

Datanglah Ilham..
Ketuklah pintu mindaku,
Aku perlukanmu,
Untuk memenuhi impianku,
Mengarang cerita baru,
Buat pembaca setiaku..

Nukilan Rasa Hati
Szaza Zaiman
30 Jun 2016
1.28am