Follow by Email

Selasa, 4 November 2014

Aku Insan Kerdil!

Mendongak ke langit biru,
Aku terpegun dan terpaku,
Melihat kebesaran-Mu Ya Allah!
Terasa diri begitu kerdil di sisi-MU,
Hati sesekali ingin menjerit,
Namun tak berdaya ku luahkan segalanya,
Hanya mampu merintih dalam sepi,
Kepada-MU ku berserah!
Kepada-MU ku memohon,
Kuatkan hatiku!
Tabahkan jiwaku!
Menghadapi kemelut perasaan ini,
Yang seringkali bertandang tanpa diundang!
Ya Allah!
Betapa kerdil ku rasakan!
Aku insan biasa yang tak berdaya!
Sesekali luntur semangatku!
Adakalanya goyah imanku!
Adakalanya ilusiku melayang entah ke mana!
Sering bermimpikan bahagia!
Yang tercipta hanya sementara,
Lantaran betapa goyahnya kepercayaanku,
Kepada takdir yang sering membelenggu,
Bimbinglah hamba-Mu ini yang sering buntu,
Adakalanya tersesat dalam lautan perasaan!
Tergapai sendiri dan karam,
Terus tengelam di dasar hati,
Adakalanya mampu timbul kembali,
Tapi adakalanya memakan masa!
Kerana ku tak bisa!
Melawan gelodak rasa!
Aku hampa dan terseksa!

Ya Allah!
Aku sedar kasih sayang-MU melimpah untukku,
Dalam aku di uji,
KAU melindungiku!
KAU tumpahkan kasih sayang-MU
Agar aku tak leka,
Dengan dunia yang sementara!

Jumaat, 10 Oktober 2014

Nak kata APA lagi?



Assalamualaikum semua,..

Sempena bajet 2015 semalam maka terkeluarlah puisi begini bagi seorang yang pendapatannya hanya RM1200,.di tolak bil dan yuran-yuran sekolah anak-anak,belanja dan pinjaman yang dibuat ketika akhir hujung bulan demi sesuap nasi untuk mengenyangkan perut maka yang RM1200 hanya berbaki beberapa ratus saja,.Inilah Luahan hatinya,.

Hidup biar sempoi!
Asalkan jangan dok wad tampoi,
Masak nasi sekepoi,.
Tak cukup makan asam boi,.

Orang gila pi tanjung rambutan,
Orang sihat masuk hutan,
Orang kaya tentulah kerajaan?
Orang miskin makan tetap makan,.
Walau x ada duit nak beli makanan,.
Walau gaji tak jalan-jalan,.
Sampai tahun depan,.
Rezeki tetap di tangan Tuhan,
Harga mahai buat-buat tak heran,
Nak mengamuk pun takkan makan saman!
Kerana bukan pekerja kerajaan,.

Reja jadi seorang kuli,
Makan gaji sebulan sekali,
Walau gaji tak tinggi,.
Dok takat tu dari dulu lagi,
Takkan naik walau barang mahal seribu kali,.
Gaji berkarat bertahanlah hati,
Senyum itu pasti!
Alah,..anggap ja ujian dari Ilahi!
Miskin di dunia takpa lagi,.
Walau miskin sejak azali,

Orang kata dunia hanya sementara!
Setuju saja apa mereka kata!
Dah memang itu kebenarannya,
Jadi nak gaduh apa?
Seribu tahun hidup pun jangan dibangga,
Di akhirat sana azabnya lagi seksa!
Derita di dunia tak bererti apa,.
Masih lagi mampu menahannya!
Sehari di dunia seribu tahun di sana!
Yang mana satu yang kita suka?

Malam ini teringin nak merapu,
Untuk melepaskan lelah di kalbu,.
Sambil asah minda yang membeku,.
Jangan dilayan segala bebelanku,.
Teruskan berlalu!
Nanti kau baca pasti rasa 'berbulu',.
Hahaha,.aku hanya sekadar nak merapu!!!  :D

Selasa, 23 September 2014

Andai Aku Pergi Dulu!

Aku merenung hari semalam,
Mengintip gerak lakuku,
Adakalanya tersalah laku,
Menyakiti hatimu,
Dalam sengaja atau pun tidak,
Hari ini aku tersedar dari mimpiku,
Andai aku pergi dulu!
Sudikah kau maafkan aku?


Aku berteleku di jendela waktu,
Ya Allah! begitu banyaknya dosaku,
Andai aku pergi dulu!
Adakah mereka akan maafkan aku,
Segala perbuatan dan tingkah laku,
Segala kesalahan dan kelancaranku,
Berkata-kata tanpa berfikir dahulu,
Adakalanya bergurau pun tak menentu,
Selalu tersalah waktu,
Membuat orang lain mungkin membenciku,
Dalam diam hati terbuku,
Dendam kesumat marah padaku,

Padamu suamiku!
Rasanya banyak benar dosaku terhadapmu?
Adakalanya bahasaku tersasar selalu,
Ikut emosi yang datangnya tak menentu,
Dalam meraih redhamu,
Aku sering juga tersalah laku,


Mendiamkan diri bila diri teruji,
Dalam kemelut jiwa adakalanya aku membenci,
Membenci sekadar ku simpan di hati,
Tak dapat diungkap kerana bibir terkunci,
Tak percaya dengan realiti,
Aku sedang diuji Ilahi,


Adakalanya aku merajuk,
Sekadar ingin diriku dipujuk,
Namun hasrat hati selalu menjeruk,
Tak pernah rasa terpujuk,
Terendam di dalam hati terperuk,


Nak diluahkan rasa tak berdaya,
Selalunya mata yang bercahaya,
Rasa macam tak percaya,
Aku tak mampu berbicara!
Akhirnya ku pendam jua,

Andai aku pergi dulu!
Maafkanlah segala salah dan silapku,
Bukan ku tak sedar semua itu,
Namun akalku yang buntu,
Akibat emosiku yang terganggu,
Jiwa pun turut merayu,
Biarkan dulu!
Lepaskan amarahmu!
Hati pun berpakat selalu,
Katanya bukan selalu!
Iblis setan pun bersekutu,
Bersorak riang menyokong tindakanku,


Buat anak-anakku berdua!
Ibumu ini bukannya sempurna,
Banyak betul khilafnya,
Dalam mendidik kalian berdua,
Ketegasannya tiada batasnya,
Kasih sayangnya tak pernah dipamerkannya?
Dia pun bukannya sengaja,
Adakalanya dia jadi trauma,
Takut anak-anaknya terlebih manja,


Maafkan ibumu ini!
Bukan itu keinginan hati,
Janganlah tersalah mengerti,
Dalam meraih simpati,
Adakalanya kalian tak memahami,
Ibu ini yang terjerut sendiri,


Buat saudara maraku semua,
Kita memang jarang bersua,
Aku pun tak dapat meneka!
Pernahkah aku terbuat dosa,
Pada kalian semua!

Walau apa pun yang pernah berlaku,
Maafkanlah kesalahanku,
Janganlah disimpan dalam hatimu itu,
Segala salah dan silapku,
Anggaplah semuanya telah berlalu,
Umurku ini belum tentu,
Mungkin akan pergi dulu,
Yang ada hanya batu nisanku,
Yang akan kau lihat selalu,
Kerana jasadku sudah bersemadi di situ,

Buat teman-temanku,
Maafkanlah aku!
Andai aku pergi dulu,
Doakanlah aku!
Sedekahkan Al-Fatihah untukku!
Bukan aku merayu!
Hanya,.andai kalian menganggapku sebagai temanmu!


p/s: Hidup hanya sementara,.tiba saatnya kita semua pasti akan dijemput-NYA

Khamis, 11 September 2014

Puisi- Puisi 'BASI'

Assalamualaikum peminat Puisi!

Puisi yang telah di update ini adalah puisi yang dikarang ketika line internet tak ada. Macam biasa saya akan berpuisi saat hati dilanda gundah.

Hari baru bermula lagi!


Azan bergema tànda subuh pun bermula,
Mengucap syukur dgn nikmatnya,
Aku masih lg bernyawa,
Semakin bertambah usia,
Walau angkanya sêmakin tua,
Inilah nikmat dari yg Esa,

Hari baru bermula lagi,
Hujan turun mencurah bumi,
Burung-burung rïang menyanyi,
Ayam jantan berkokok berselang seli,
Rahmat-NYA kembali lagi,
Hari ini akü berjanji,
Di dalam hati sudah terpatri,
Nekad untuk mengakhiri,
Cerita santai yg ku rekai,.

Moga Allah akan restu,
Minda pun tak buntu,
Baru senang hatiku!


Suntikan Semangat!


Inginku terus melangkah walau sering pincang,
Ku kuatkan hati,
Ku tabahkan jiwa,
Ku katakan pada minda,
Jangan berputus asa!
Hidup ini bagaikan roda,
Kalau kau tersungkur kala ini,
Hanya kau yg bakal terasa,
Mereka hanya mampu simpati,
Atau mungkin langsung tak mengerti,
Bangunlah diri!
Kau perlu ada jati diri!
Biar impianmu terus jadi realiti,
Mereka yang hanya pandai memerhati,
Atau hanya pandai tuding jari,
Biarkan mereka!
Jangan ambil peduli!!

Berikan suntikan baru!
Dalam dirimu haruslah diseru,
Semangat itu biar kembali mengebu,
Agar nampak perjuanganmu,
Yang telah kau ukirkan menuju ke alam baru,

Hari itu kau rebah,
Seketika cuma kau kalah,
Hari ini bangkitlah kembali!
Menyeru semangat yg telah pergi,
Bersembunyi dibalik tirai ilusi,
Singkaplah kembali agar menjadi realiti,
Bukan lagi mimpi di siang hari,

Katakan pada diri!
Biar pun mimpi akan berulang kembali,
Merobek jiwa nan sepi,
Usah gusar sendiri,
Adakalanya mimpi juga ada hikmah tersembunyi,
Melalui titian dipenuhi duri,
Juga mengajar kita mengenal diri,
Yang pasti!
Semuanya petunjuk dari Ilahi,
Untuk memberi kita bukti,
Diri kita akan selalu diuji,
Teruslah berdiri!
Atas kaki sendiri,
Selagi hasrat hati tak mampu dimiliki!


 Kugengam Harapan Kugapai Impian


Pagi yang damai,
Kokokan ayam bergema lagi,
Tanda matahari bakal muncul lagi,
Tersirna harapan dalam sinaran pagi,
Ingin ku genggam kemas,
Menuju destinasi pasti,
Membawa sebuah impian bukan ilusi,
Di dunia realiti tegak berdiri,

Adakalanya langkah menjadi goyah,
Hasrat hati terhenti,
Namun tak pernah mati,
Ia hidup kembali,
Azam kembali bersemi,
Bukan usia menjarakkan masa,
Selagi aku punyai kudrat untuk berusaha,
Takkan pernah putus asa!
Harapan yang digenggam,
Takkan lebur dipertengahan jalan,
Hingga impian yg disimpan mampu ku gapai,

Hari ini bersemangat waja,
Rasa diri begitu bertenaga,
Bagaikan muda semula,
Bila mengira usia,
Sudah jauh langkahnya,
Berlalu pergi meninggalkan diri,
Harapan belum lagi jadi realiti,
Impian hanya wujud di hati,
Sedetik hati berdetik,
Masih adakah masa?
Agar impian menjadi nyata!

Dalam dinginnya pagi,
Minda terus berjanji,
Selagi ada hayat ini,
Pastikan langkah takkan terhenti,
Teruskan berlari meredah ilusi,
Agar terbina kembali impian ini,.

Demi harapan yang mengunung tinggi,
Ingin mencapai impian yang pasti,
Jatuh bangun tetap ku gagahi,
Walau usia semakin pantas berlari,
Aku hanya perlu,.
Senyumlah Ikhlas Dari HATI duniamu pasti Berseri,.



Robek Lagi!!


Hatiku dirobek lagi,
Entah pada siapa nak ku salahkan,
Yang pasti ia bagai tertikam duri,
Pada luka lama yang ku pendamkan,
Sekian lama tersimpan,
Tak mampu diungkapkan dengan kata-kata,

Robek lagi!
Hati ini tersiat luka,
Disirami racun berbisa,
Hanya dengan perkara biasa,
Nampak remeh di mata mereka,
Namun hatiku yang terasa getarannya,
Yang memamah bisanya,
Yang menelan pahitnya,

Terkoyak rabak,
Andai dapat dilihat,.
Takkan mampu diubati lagi,
Hari ini bercantum,
Esok kembali terkoyak,
Berulang kali disakiti,
Akibat rasa yang disembunyikan,
Tak pernah dipamerkan,
Mereka sangka aku bahagia!
Angkara mereka aku suka semuanya,
Sedangkan hatiku parah memendam duka,
Duka yang dihadiahkan sekian lama,


Robek lagi!
Bila mengenangkan segalanya,
Aku tak mampu meluahkan kata,
Andai terluah,.
Jahatlah aku jadinya,
Segala jasa diungkit segala,
Lalu aku nekad berkata,
Diam itu lebih baik agaknya,
Tanpa ku sedar luka itu semakin merebak,
Hingga ke akar umbinya,


Robek sudah!
Terpaksa aku pendamkan juga,
Kepada Allah aku meminta,
Kuatkanlah jiwaku adanya,
Kerana semakin dipendam duka,
Jiwaku semakin terseksa,
Risau kiranya,.
Aku bakal menghuni di sana,
ke wad mental aku dibawa,
minta dijauhkan hendaknya!



Andai Aku punyai Kuasa!


Selalu mindaku berkata-kata,
Andai aku punyai kuasa,
Apakah yang bakal aku pinta?
Lalu,.
Dengan pasti ia memberikan jawapannya!
Aku ingin membaca minda.
Minda manusia di alam dunia,
Ingin ku mengerti keinginan mereka,
Apa yang mereka rasa?
Apa yang mereka kata?
Adakah jujur atau sebaliknya?


Bila minda selalu meneka,
Dalam kesamaran selalunya tak kena,
Asyik bertingkah saja,
Pasti ada jawapan mereka,
Cuba menafikan segalanya,
Kata mereka kau tersalah tafsir adanya!
Letih menanggung rasa,
Tak pernah mengaku kesalahan pula,
Alih-alih aku juga yang terkena!
Selalu menahan rasa,
Bersabar selagi terdaya,


Minda menaruh harapan yang sia-sia,
Mencari makna di sebalik wajahnya,
Cuba merungkai segala rahsia,
Merenung jauh ke dalam mata,
Cuba menyelami isi hatinya,
Tak pernah yang sempurna!
Minda tetap tak dapat meneka,
Apa isi tersirat di dalamnya,
Terus minda dalam dilema,
Nak bertanya tak pernah perolehi jawapannya,
Yang dapat hanya sakit hati semata-mata,


Minda!
Banyak pula berfikirnya,
Kalau boleh semua nak dikawalnya,
Nak tahu semua benda,
Nak cari semua makna,
Nak baca semua rahsia,
Namun segalanya takkan ada sudahnya!
Kerana aku tak berkuasa!
DIA yang menentukan segalanya!
Segala rahsia kita ada pada-NYA!
Aku ini siapa?
Hanyalah hamba kepada-NYA!


Nukilan Suara Hati
Hamba-NYA yang ingin selalu mengetahui.



Biar Air Mata Berbicara!



Berguguran lagi mutiara jernih ini,
Membicarakan rasa hati,
Hati yang sering disakiti,
Tanpa sedar ,.
Dalam kata-kata kebenaran,


Mungkin baginya itu hanyalah pujian biasa,
Rasa takjub seorang lelaki,
Menilai wanita lain dalam diamnya,
Rasa kagum yang dirasa,
Diluahkan di tepi telinga,
Tanpa disedarinya,
Yang mendengar sudah tersiat hatinya,
Hati menangis hiba,
Rasa begitu terdera,
Kenapa dia?
Hanya nampak keindahan di seberang sana?
Apakah bunga di sisi,
Sudah layu tiada serinya?


Hati yang menangis diluahkan jua,
Melalui air mata dikirimkan bicara,
Gugurnya tanpa henti,
Terus berbicara dalam diamnya,
Mengambarkan kesakitan jiwa,
Yang turut menghibakan sukma,

Dia,.begitu tega,
Selalu meluangkan masa
Di depan skrin komputer,
Di depan paper,
Untuk mengetahui berita dunia,
Untuk ambil tahu isu semasa,
Untuk  memberi fokus pada politik pilihannya,
Memberi kritikan dan saranan,
Berbicara santai dalam ramahnya,
Tapi,.
Pernahkah dia luangkan masanya,.
Membaca luahan isi hati isterinya?
Dalam setiap karya,
Dalam setiap cerita,
Tak ada masa katanya!
Itulah jawapan diberinya,


Air mata berbicara lagi,
Kepedihan hati terus diluahkannya,.
Minda terus mencerna,
Kenapa dan mengapa?
Kerana dia terlalu obses tentang dunia,
Dunia luar yang pincang,
Dunia luar yang indah,
Dunia luar yang goyah,
Tapi,.pernahkah dia peduli?
Dengan rumah tangganya yang pincang?
Tentang kegoyahan hati seorang isteri,
Tentang luahan indah isteri buat si suami,
Tentang pergorbanan pendampingnya,
Yang selalu memdamba bahagia,.


Hati terus memberontak dalam diam,
Hendak diluahkan tak kesampaian,
Air mata jua yang jadi perantara,
Gugur lagi ia,
Merembes ke pipi,
Yang kini sudah dimamah usia,
Tiada lagi serinya,
Tiada lagi keghairahannya,
Ia sudah terbiasa,
Dibasahi air mata luka,
Air mata derita,
Yang takkan pernah ada akhirnya,


Hati rasa tak sempurna,
Kalau sekadar air mata yang berbicara,
Rasa hati ini perlu diluahkan dengan kata-kata,
Biar rasa santai dan kembali lega,
Lalu,. jari jemari mengambil tugasnya,
Bernari-nari ia,
Menaip patah-patah kata,
Untuk dikongsi kepada semua,
Hati berharap juga,
Moga suatu hari nanti,
Terpanggil dirinya untuk membaca,
Luahan rasa seorang wanita,
Rasa luka yang dipendam lama,
Luahan rasa seorang isteri,
Isteri yang sanggup sehidup semati bersamanya,
Bersusah dan senang bersama,


Isteri ini,.
Walau cuba dikuatkan jiwanya,
Walau cuba ditabahkan hatinya,
Adakalanya tersungkur juga,
Dek hati yang begitu parah terluka,
Tak berdaya menahan segalanya,
Walau air mata lebat gugurnya,
Tak bisa juga menahan rasa,
Dia tetap manusia biasa,
Ada kekurangan dan kelebihannya,
Ada masanya dia kalah dalam persimpangan dilema,
Tersesat dan karam dengan perasaan sendiri,
Terus tengelam di dasar hati,

Ya Allah!
Hanya Engkau penyembuhnya!
Kuatkan hatinya!
Kuatkan jiwanya!
Air matanya sudah lama bersisa,
Namun tak mampu ditahannya,
Terus lagi ia berbicara,
Adakalanya terdengar juga esakannya,
Dalam sendu yang panjang,
Tak berdaya lagi!!



Hasil Nukilan Rahsia Hati Seorang Isteri

1 september 2014
12.00pm

Jumaat, 6 Jun 2014

MeNCarI dAmaI

Aku bersujud kepada-MU Ilahi,
Memohon restu dan keampunan,
Terasa damai di hati ini,
Dapat merasakan kebesaran-MU

Ya Allah!
Kepada-MU aku berserah,
Kepada-MU aku memohon pertolongan,
Berikan kedamaian dan ketenangan,
Menempuhi liku kehidupan,

Ya Ilahi,Ya Rabbi,
Hanya Engkau Maha Mengetahui,
Betapa insan kerdil ini,
Teramat lemah dan hina,
Selalu tersasar haluan,
Selalu tergelincir dari landasan iman,
Adakalanya jatuh tersungkur dengan godaan,

Allah Yang Maha Besar,
Bimbinglah hambamu ini menuju ke jalan benar,
Tunjuki aku jalan lurus-Mu,
Agar aku tak tersesat lagi,
Dalam meredah gelombang kehidupan ini,

Nukilan Rasa
Insan Kerdil

Jumaat, 2 Mei 2014

Hujan Mencurah Lagi!


Mendung kian berarak,
Kita nampak dan sedar,
Hujan bakal turun lagi,
Akan mencurah membasahi bumi,
Namun,..
Bila mendung di hati,
Siapa yang peduli,
Hanya kita yang meratapinya sendiri,
Hujan di hati tiada yang mengerti,
Air mata yang mengalir di pipi,
Sebagai tanda hati terluka lagi,

Hati kian kelam,
Tiada cahaya serinya,
Meratap hiba dalam diam,
Terobek,
Hancur luluh di dalam,
Tiada yang terokai,
Dia hanya sendiri,
Meluahkan rasa tanpa teman bicara,
Harus bagaimana?
Andai di luah luka ini dikongsi bersama,
Tapi orang lain akan terasa bahangnya,
Sakitnya bukan hilang,
Mungkin juga semakin parah,
Di atas kanvas sepi ini,.
Terluah lagi,
Bicara sepi sendu sendiri,
Lantaran tak mahu orang lain turut terasa,
Luka yang sama hati derita,


Nun di sebalik gunung sana,.
Langit yang membiru berubah warna,
Sudah kelam tanpa mataharinya,
Cahayanya tersipu malu di sebalik awan,
Hati juga turut kelam,
Sudah berubah nada,
Dari terang jadi gerhana,
Dari ceria menjadi duka,
Air mata malu untuk berbicara,
Dia terus sepi tanpa kata,
Namun kepedihannya tetap terasa,
Bagai tertikam pedang berbisa,
Dia tetap diam membisu seribu bahasa,
Derita hatinya hanya untuk diluah saja,
Untuk berkongsi takkan ada yang rela,
Lumrahnya dunia hanya berkongsi bahagia,
Tiada yang suka mencari bala,
Kau terluka aku peduli apa!
Mungkin itu kata hatinya?



Hati

Hati,
Berdetak seribu rasa,
Mempamer berjuta duka,
Namun tak mampu diluahkan,
Bibir tak terkata,
Suara tiada irama,
Terus tersimpan rasa pedih itu,
Menahan mutiara dari gugur,
Menahan mata dari kabur,
Kedua ulas bibir menguntum senyum,
Kerana tahu tiada maknanya ditangisi,
Tiada siapa akan mengerti,
Biarkan duka terus berkubur,
Bersemadi bersama resah dan gundah,

Hati,
Adakalanya terlalu rapuh,
Mudah patah bak kristal,
Mudah berderai bak kaca,
Mudah gugur bak kelopak mawar,
Namun diluar ini dipamerkan sebaliknya,
Melalui wajah hati umpama batu,
Nampak keras dan tegar,
Seolah kuat dan kukuh,

Hati,
Sudahkah kau ketahui,
Ratapanmu tiada ertinya lagi,
Teruslah bertabah kerana Allah lebih mengerti,.

Mod;Kacau bilau..

Jom berbalas Pantun!

Pantun Teka-Teki Enam kerat


Banyaknya kulat di sana sini,
Alangkah enak digoreng dahulu,
Buat gulai sedap belaka!
Bentuknya bulat berwarna-warni,
Mainan kanak-kanak zaman dulu,
Kalau pandai cubalah teka!

Jawapan:
Membeli benang di kedai nyonya,
Diikat tali dengan percuma,
Beli bersama dengan jarumnya,
Alah,.senang saja jawapannya,
Buah guli itulah nama,
Cantik umpama pelangi warnanya.



Pantun Teka Teki Empat kerat


Warnanya merah kecil bentuknya,
Sangat sedap dibuat sambal,
Pasti marah memakan isinya,
Hati berdetap bibir tebal.

Pantun Teka-Teki Dua Kerat

Bila tertutup gelaplah dunia,
Kalau sanggup tekalah bendanya!


Jawapan

Banyak cerita banyak pengajarannya,
Kerana manusia punya idea,
Kelopak mata itulah jawapannya,
Tertutup ia gelaplah dunia.


Pantun Soal-Jawab Cinta

Atur bata susun bata,
Atas bata bunga raya,
Orang kata cinta buta,
Butakah cinta atau orangnya?


Pertanyaan RINDU


Gubahan baldu buat tetamu,
Dihias selalu agar tak jemu,
Bila rindu datang bertamu,
Adakah perlu kita bertemu?
Hmuhahaha,.Amekaw!,.ni pantun terdesak :D


Pantun Teka-Teki Lucu

Belalai melentik perutnya gendut,
Gajah gila panjat kelapa,
Kalau itik menari dangdut,
Ayam pula tariannya apa?

p/s: Sapa tak pernah tengok gajah gila panjat kelapa? Angkat tangan!! :D

Azian Mazwan Safuan - Bukan Belas Bukan Simpati

Azian Mazwan Safuan - Bukan Belas Bukan Simpati

Rabu, 16 April 2014

Pentingkan Diri!

Hidup di dunia biarlah beerti,.
Sebelum kita dijemput mati,.
Jangan asyik pentingkan diri!
Membuatkan orang lain sakit hati,.
Kenapa tak tanggung sendiri?
Bala yang kita cari,.

Biar hati digilis lumat,.
Hidup haruslah bermuafakat,.
Dengan semua umat,.
Juga harus punya matlamat,.
Janganlah tamak sangat,.
Sampai buat orang lain meluat,.

Hari ini kita dibantu,
Esok lusa belum tentu,.
Mungkin orang lain bakal jadi hantu,.
Kelak kau yang akan buntu,.

Jangan bangga dengan harta!,.
Harta yang ada bukan kau punya,.
Kalau rasa tak ada kerja,.
Jangan berhutang ikut suka,.
Menyusahkan orang saja!!!

p/s: Puisi ini terhasil sebab hati tengah meradang dengan seseorang yg juara hutang TAPI masalahnya depa dok hutang tak mampu nak bayar,.aku jugaklah yang depa dok cari,..yang geramnya masa ada duit syok sorang2,.tak nak kongsi pun,..time sempit orang miskin ni jugak yang depa nampak,..letih ceq nak melayan kerenah orang macam ni,..


Biar Air Mata Yang Berbicara!
Bibir terdiam tanpa kata,
Hati yang rajuk memendam rasa,
Terguris rasanya jiwa,
Terasa pedih di dalam dada,.
Nak diluah tak terkata,.
Hanya membiarkan air mata,.
Terus berbicara,.

Duhai hati!,.
Hidupnya penuh dengan emosi,.
Selalu sangat menangisi nasib diri,.
Ditelan sakitnya tak terperi,.
Nak diluah terpenjara mati,
Akhirnya menjerut diri,.
Hanya air mata mewakili,.


p/s:Nak marah tak boleh,.nak mengamuk tak berani,.nak memberontak tak patut sangat,.aleh2 reyau ja la,..huhu,.dah nasib badan!!

Sabtu, 12 April 2014

Kemalasan Melandaku!

Kemalasanku semakin genting,.
Hari demi hari aku semakin rungsing,
Banyak lagi kerja penting,.
Yang harus aku sunting,.
Kepala pun sudah mula pening,.


Banyak kerja yang terbengkalai,
Aku semakin culas dan lalai,
Kadang-kadang macam orang sakai,
Depan skrin aku gelak mengilai,.
Layan running man banyak masa terabai,
Nak rehatkan minda dan bersantai,.
Kadang-kadang game zombie pun aku tibai,.


Kemalasanku semakin melampau,.
Kalau makan ubat letihnya macam disantau,
Aku saja nak bagitau,.
Adakalanya aku macam dipukau,
Merenung skrin komputer macam orang sasau,.
Mencari idea puas mengagau,.

Nak mengeluh macam tak kena,
Nanti dah jadi dosa,
Nak tidur pula mata tak larat nak lena,
Haruslah aku berjaga,.
Online saja,.
Kerana kemalasan yang melanda,
Buat aku serba tak kena,.

p/s: Banyak idea tapi malas nak menulis,.ada bayangan cerita tapi otak malas nak bekerja,.kerana lepas sarapan ambil ubat dan mata asyik nak pejam ja,..tak makan ubat batuk pula tak mau lega,..sabor je lerrr!!








Kehilangan Sesuatu!

Terasa kosong jiwaku saat ini,
Aku bertanya diri,.
Apa yang belum ku temui?
Terasa pudar perasaan ini,.
Di manakah harus ku cari?
Aku sendiri tak mengerti,.

Detik ini kekusutan melanda lagi,.
Aku sendiri lagi,.
Dalam kemelut dunia reality,
Perasaan apakah ini,.
Andai ianya hadir,.
Aku rasa bagaikan tersingkir,.

Sepi menguasai relung hati,.
Menyendiri dan sepi,.
Sepi dalam keriuhan,.
Mencari sebuah kepastian,.
Kadang-kadang sepi ini asyik,.
Adakalanya begitu menyakitkan,.
Aku terkesima dan terus terdiam!


 Kehilangan!,.
Itu yang ku rasakan,.
Bagaikan kehilangan sesuatu,.
Tapi,.semakin ku mencari,.
Ia semakin jauh berlari,.
Mengapa begini?
Pedihnya rasa hati,.
Bagai ditusuk duri,

Jumaat, 11 April 2014

Sesat Di Jalan Terang

Terdampar di pantai hati,.
Cahaya terbias terang,.
Lampu-lampu neon bergemerlapan,.
Lewat dinihari,.
Masih lagi terang menyinari,.
Di lorong-lorong hitam,.
Terpekik terlolong anjing-anjing jalanan,.
Mencari habuan kehidupan,.

Jiwanya telah lama mati,.
Dengan ayat-ayat suci Al-Quran,.
Gah hidupnya bercanda dengan kemewahan,.
Mencari secebis kebahagiaan,.
Bersalutkan barang berjenama,.
Halal haramnya usah ditanya,.
Yang penting dia yang punya!

Sesat di jalan terang,.
Sesat di alam nyata,.
Malam menjadi siang,.
Siang dia membuta,.
Peduli apa dengan dosa,.
Bagaikan dunia miliknya,.

Jiwa yang berkelana,.
Dibiarkan terus terdera,.
Apa yang terbayang di mata,.
Hanyalah harta yang berlipat ganda,.
Membolot segala isi dunia,.
Tanpa memikirkan buruk baiknya,.

Jumaat, 4 April 2014

Aku Ingin Hidup

Menonton rancangan Celik Hati dan pengacaranya Prof Dr Muhaya Muhammad dengan Tajuk Aku Ingin Hidup maka terhasillah puisi ini,.

Saat nafasku kian semput,.
Terasa seakan ajalku menjemput,
Aku terus mengigil takut,.
Dalam minda rasa berserabut,.
Jiwa turut kalut,.
Kerana amalanku hanya seciput,.


Ya Allah!
Aku ingin hidup,.
Dalam hati merintih,.
Terbayang wajah orang yang dikasih,
Pasti mereka bakal bersedih,.
Andai mampu ku pilih,.
Biarlah masa tidak beralih,.


Mata terpejam rapat,.
Dalam kenangan aku melihat,.
Suami tersayang mengengam erat,.
Tangan tok kadi tanda pengikat,.
Menjadi Imamku mengadap kiblat,.
Dalam setiap solat,.
Harapan yang ku simpan kuat,.


Aku masih menaruh harapan,
Belum masanya aku dikapan,.
Kain putih pembalut badan,.
Moga segala dosa Allah ampunkan,
Jiwa mula penasaran,.
Dalam minda bertanya beribu persoalan,

Ya Allah!,.
Andai ajalku suda tiba,.
Matikan aku dalam Iman,.
Jangan matikan aku di jalanan,.
Akibat terbabit dalam kemalangan,.


Ya Allah!
Andai ajalku telah tiba,.
Matikan aku dengan Iman yang sempurna,.
Agar aku mampu tidur lena,.
Di alam barzah sana,.


Ya Allah!,.
Andai ajalku telah tiba,.
Jadikan jenazahku sempurna jasadnya,.
Tutupkan segala aibku nantinya,.
Tidak ada cacat cela,


Ya Allah!
Aku ingin terus hidup,
Kedua tanganku raup,.
Lalu mataku tutup,.
Terbayang dosaku seumur hidup,.
Kepada-Mu aku belum sanggup,.
Mengadap -Mu dengan dosa bertangkup,.
Di sebalik tirai hidup,.

Ya Allah!
Hanya KAU yang tahu segalanya,.
Dosa aku betapa banyaknya,.
Mengerjakan solat pun belum sempurna,.
Entah belum sekusyuknya,.
Setiap kali solat minda berkelana,.
Agaknya membaca tajwid pun banyak yang tak kena?


Ya Allah!
Izinkan aku terus hidup,.
Kerana aku banyak yang kurang dari lebihnya,.
Selalu sangat terleka,.
Dengan dunia yang sementara,.
Entah bila nak insafnya?
Kalau insaf pun tak lama,.
Hanya seminit cuma,.
Betapa aku hamba-MU yang hina,.



Ya Allah!
Berikan aku Hidayah-Mu,.
Agar aku tak malu,.
Untuk mengadap-Mu,.
Bila sampai ajalku,.

Khamis, 3 April 2014

Kekasih Gelapku



Kekasih Gelapku

Hadirmu memberi sinar dalam hidupku,.
Kedatanganmu memberi harapan terhadap impianku,.
Aku bersyukur kerana inilah keinginanku,.
Memilikimu satu kebanggaan di hatiku,
Kaulah kini bakal menjadi tempat meluahkan perasaanku,.

Kekasih gelapku,.
Hadirmu memang kena pada masanya,.
Hadirmu saat aku dilanda kecewa,.
Hadirmu disaat aku dilambung badai,.
Badai rasa yang membunuh anganku,.
Badai rasa yang membunuh harapanku,.
Badai rasa yang membunuh segenap imaginasiku,.

Kekasih Gelapku,.
Terima Kasih kerana menceriakan aku kembali,.
Kerana menyeru semangatku kembali,.
Untuk terus berjuang sambil berilusi,.

Kekasih Gelapku,.
Berkhidmatlah untukku apa adanya,.
Kau bakal menjadi tempat luahan perasaanku,.
Kau bakal menjadi tempat aku mencurahkan ideaku,.
Kau bakal menceriakan hari-hari sepiku,.
Dalam melakarkan puisi-puisiku,.
Dalam mencoretkan angan-anganku,.
Melalui setiap cerita rekaanku,.

Kekasih Gelapku,.
Selamat datang ke dalam hidupku,.
Aku terlalu perlukan khidmatmu,.
Berkhidmatlah sedayamu,.
Aku bersyukur hari ini,.
Kepada Yang Maha Esa,.
Kerana menghadiahkan dirimu untukku,.
Termakbul jua hasratku ini,.
Sesungguhnya DIA Maha Mendengar!
Aku begitu terharu dengan Anugerah ini,.
Biar pun aku ini hamba-NYA yang lalai,.
DIA tetap kabulkan hasratku,.
Untuk memilikimu,.
Amin,.Ya allah!

Hasil Nukilan: Insan Terharu,.

Sesunguhnya hanya DIA pemberi kurnia,.mungkin kepada orang lain,.apa yang ku miliki hanya perkara biasa saja,.namun kepadaku inilah anugerah dari-NYA yang begitu bernilai untuk aku menyambung impianku ini,..biarlah aku terus syok sendiri,.yang penting ada orang mengambil ikhtibar di setiap ceritaku,.aamin!,.

Akhirnya dapat miliki komputer peribadi,..lepas ni tak payah nak berebut lagi,..ekekehh,. :D

Isnin, 31 Mac 2014

Si miskin Dan SI KAYA

Si miskin dan si kaya banyak bezanya,
Si miskin makan apa yang ada,
Si kaya tak habis buang saja,
Si miskin,.
 Membeli pakaian hanya pada hari raya,
Si kaya,.
Yang penting ada jenama dan bergaya,
Si miskin cuti atau kerja sama sahaja,
Si kaya asalkan cuti,.
Shopping dan melancong itulah kegemaran mereka,
Si miskin selalu rasa terhina,.
Si kaya ada yang suka mendabik dada,.
Si miskin buat baik pun dikata,.
Si kaya buat jahat pun dibangga,.
Si miskin tiada pelajaran dikutuk juga,.
Ada pelajaran dikeji pula,.
Buat apa semua tak kena,.
Inilah dunia namanya,.

Si miskin dan si kaya,.
Kedua-duanya tetap manusia,.
Namun adakalanya tetap dibezakan,.
Ada yang berkawan kerana harta,.
Ada yang berkawan kerana rupa,.
Ada yang berkawan kerana penampilannya,.
Hanya manusia yang membezakan,.
Masih memandang taraf dan kedudukan,.

Si miskin dan si kaya,.
Di atas dunia nampak berbeza,.
Si miskin di pandang rendah,.
Kerana tiadanya harta,.
Si kaya dipuja,.
Kerana hartanya berlipat ganda,.


Si miskin dijauhi,.
Kerana dikata banyak berdaki,.
Busuk dan hapak sekali,.
Almaklumlah,.
Tak banyak duit untuk membeli,.
Barang berjenama dan minyak wangi,

Si kaya dihampiri,.
Untung-untung boleh makan FREE,.
Untung-untung dapat tumpang sekaki,.
Pergi melancong atau pun berjoli,.
Boleh membodek sesuka hati,.
Dapat duit dan hadiah lagi,.
Barulah boleh senyum panjang dan tayang gigi,.

Si miskin orang tak pandang,.
Walau pun tak pernah berhutang,
Dari jauh dah lari menyimpang,.
Macamlah nak ajak berperang,.
Takut sangat nak menumpang,.
Nanti hilang semua barang,.

Si kaya lalu semua menyapa,.
Datang naik mercedes semua orang terpa,.
Masa inilah nak tunjuk muka,.
Kononnya dah lama tak jumpa,.
Terus mengaku saudara mara,.

Si miskin hidupnya papa,.
Namun hati tetap bahagia,.
Sentiasa bersyukur apa yang ada,.
Hidup harmoni bersama keluarga,.
Anak dan isteri di rumah saja,.
Selalu ada di depan mata,.
Rukun damai rumah tangga,.

Si kaya hidupnya mewah tak terkata,.
Nak apa semuanya ada,.
Rumahnya besar banyak biliknya,.
Alang-alang orang sesat agaknya,.
Tapi keluarganya sibuk belaka,.
Anak dan isteri payah nak jumpa,.
Masing-masing ada kerja,.
Berkomunikasi pun jarang juga,.
Adakalanya porak peranda,.
Bercerai berai banyak juga,.
Inilah DUNIA!,.
Cobaannya bermacam cara,.
Walau pun bukan semua yang merasainya,.

Si kaya dan  si miskin,.
Dunia ini milik Allah,.
Hidup ini milik Allah,.
Biar pun ada bezanya,.
Biar pun bukan semuanya sama,.
Tak dinafikan juga,.
Bukan semua orang miskin dipandang hina,.
Bukan semua orang kaya dipuja,.
Tengok juga pada amalan kita,.
Yang beriman pasti Allah pelihara,.
Walau miskin dihormati juga,.
Walau kaya tak sombong dia,.
Di sisi Allah semuanya sama,.
Kerana kita semuanya hamba,.
Hamba pada DIA,.
Yang menciptakan dunia,.
Yang menciptakan manusia,.
Siapa kita?
Hanya Allah yang berhak menentukannya!

Ahad, 30 Mac 2014

UJIAN MH 370 Untuk SEMUA!



Masa berlalu tak terasa,
Minggu ini minggu ke tiga,
Para penyelamat masih terus bekerja,
Takkan kenal erti putus asa,
MH 370 entah di mana?
Inilah UJIAN dari Yang Maha Esa,
UJIAN untuk kita SEMUA!
UJIAN buat seluruh DUNIA,
Buktinya ramai yang bekerjasama,
Bekerja sepanjang masa,
Meredah lautan dan udara,
Mencari MH 370 di mana ia berada,
Masih terus menjadi tanda tanya,
Adakah di selatan,timur,barat atau utara?
Para saintis pula membuat kajian sepanjang masa,
Agar MH 370 ditemui segera,

UJIAN MH 370 untuk SEMUA!
Menteri-menteri pun sibuk juga,
Setiap hari ditanya soalan berjuta,
Wartawan-wartawan dari seluruh negara,
Turut sibuk mencari berita,
Ke hulu ke hilir tak kira masa,
Ada info terkini bergegas segera,
Tanpa mengira keselamatan mereka,
Jauhnya membuat liputan hingga ke Australia,
Walau pun MH 370 hilang entah di mana,
Tidak pula mereka trauma,
Menaiki kapal terbang untuk terbang di udara,
Inilah pengorbanan wartawan seluruh dunia,
Mencari berita untuk tatapan bersama,
Kita rakyat jelata asyik nak kutuk saja,
Ingat senang ke nak buat kerja?

UJIAN MH 370 untuk SEMUA!
Buat waris penumpang yang ada di dalamnya,
Ujian ini lagi besar buat mereka,
Menguji perasaan dan jiwa,
Yang hilang itu saudara mereka,
Saudara yang paling dicinta,
Dirindu dan dipuja,
Yang selalu terbayang di mata,
Mereka lagi terasa azabnya,
Pelbagai persoalan mungkin bermain di minda,
Mati atau hidupkah mereka?
Kalau mati di mana kuburnya?
Kalau hidup sihatkah mereka?
Bukan sekadar menyesakkan minda,
Jiwa juga turut terdera,
Bukan senang untuk terima berita,
Orang tersayang entah apa khabarnya?

UJIAN  MH 370 Untuk SEMUA!
Untuk kita yang tak ada kena mengena,
Ambillah ikhtibar dari segalanya,
Mungkin ada HIKMAH yang tak pernah kita duga,
Perhatikan saja mereka yang bekerja dengan minda,
Berfikirlah yang logik sebelum bersuara,
Apa kes asyik nak tuding jari saja?
Terimalah kenyataan UJIAN ini dari Yang Maha Esa,
Datangnya tak pernah kita minta,
Datangnya dengan izin DIA,
Izin dari Allah yang Maha Kuasa!
Tanpa izin-Nya pasti MH 370 masih ada,
Takkan pernah buat kita tertanya-tanya,
Takkan mengemparkan seluruh DUNIA!

UJIAN MH 370 untuk SEMUA yang menyayangi,
Kehilangannya menjadikan Malaysia dikenali,
Kehilangan yang masih menjadi MISTERI,
Bila agaknya akan ditemui?
Bersamalah kita berdoa kepada Ilahi,
Hilangnya bersama HIKMAH tersembunyi,
Hari ini kita tak nampak lagi,
Kerana kita tak melihat dengan mata hati,
Lebih-lebih lagi yang hobinya menuding jari,
Hingga terlupa melihat kain sendiri,
Semua manusia takkan pernah sempurna sejak azali,
Jangan berbangga dengan apa yang kita miliki!
Bila tiba musibah begini,
Sepatutnya kita mengunakan mata hati,
Muhasabahkan diri sendiri,
Kenapa Malaysia diuji?
Bukannya tahu nak menuding jari,
Menyalahkan orang itu dan ini,
Terimalah ketentuan ILAHI!
Inilah UJIAN untuk kita kerana Allah lebih MENGETAHUI!

Kiriman : Rakyat Malaysia
                   Khas untuk Bingkisan Syahdu!!!
                   Bersama Dj Sya yang bersuara merdu,
                  Yang selalu  buat pemuda-pemuda merindu,
                  Mendergar suaranya yang bagai buluh perindu,
                  Kalau tak dengar boleh nangis tersedu,
                 Bila dengar teringat selalu,
                 Terus terakam di sudut kalbu,.. :D
               

P/s: Szaza Zaiman dan KedahFm takkan dapat dipisahkan!

Selasa, 25 Mac 2014

Malam Yang Suram (Ditulis semalam)

 Bahang terasa panas terbakar,
Suramnya malam langkah yang sukar,
Di mana2 sudah terlakar,
Wajah perih menahan gegar,
Esak tangis yang ingin keluar,

Malam yang suram,
Rata2 berwajah muram,
Tv dan radio semua seragam,
Hanya satu isu yang sedang dirakam,
Sejarah tertulis kisah kelam,
Hilangnya kapal terbang di waktu malam,
Adakah ianya telah tengelam?
Lalu di lautan ia karam?

Malam ini penuh sensasi,
Semua siaran berbicara misteri,
Kotak hitam yang dicari,
Adakah bakal ditemui?
Semuanya masih tak pasti,
Bukan senang menerjah lautan hindi,
Badainya sedang menganas lagi,
Hanya mampu terus berdoa kepada Ilahi.
Moga yang dicari segera ditemui,
Masih banyak yang menuding jari,
Tak habis2 lagi?

Malam ini iramanya syahdu semua,
Al Fatihah turut bergema,
Ucapan takziah dari seluruh dunia,
Namum tetaplah berdoa,
Semoga ada keajaibannya..

~Masih berharap~
BOLEH MCM NI????




Berderai mutiara membasahi jiwa


Rintihan jiwa membelah sukma,.
Mendengar irama meruntun hiba,
Pengumuman dibuat membenam rasa,
Punah harapan yg disimpan lama,.

Di skrin tv ratapan disaksi,
Jiwa terdera mendengar berita,
Biar pun belum terbukti,
Seluruh dunia meratap hiba,
Apatah lg kaum keluarga,
Ramai yg menangis histeria,
Ibarat kata pepatah,
Yang memerhati takkan merasa,
Pedihnya jiwa menanggung duka,
Berat mata memandang,
Berat lg bahu yg memikul,

Dalam debaran dada,
Masih menanti khabar berita,
Mudahan ada keajaibannya,
Terserah pada yg Maha Esa,
Semua yg berlaku ujian-NYA,
Terimalah apa adanya..
Mungkin ada hikmahnya,
Yang takkan nampak dek mata,
Agar Allah permudahkan segalanya,
Misteri kehilangan MH 370 berakhir segera.

P/s:Hati tertanya2,.andai benar ia terhempas,kenapa di lautan hindi jauhnya..Akal tak dapat menerima,Minda tak dapat meneka,Jauh di sudut hati masih berharap,Segalanya hanya ramalan belaka,Selagi tiada bukti nyata,Yang disiarkan di depan mata,Seperti tv yg melaporkan,Hanya objeb yg ditemui,Namun,.dalam hati masih berdoa,Moga ada yg selamat hendaknya,Kerana Allah yg berkuasa penentu segalanya.

Mencari Hikmah (MH370) Karya Hafiz Hamidun

Antara puisi terpanjang yang aku jumpa setelah kehilangan MH 370,.jadi aku ingin kongsi bersama,.dihrap pemiliknya tidak kisah andai dia terjumpa blog ini :D




Membawa nyawa, muatan yang sarat,
Terbang menuju destinasi tersurat,
Menembus awan amanah yang berat,
Namun hilang ke tempat yang tersirat.

Hilang dari radar;
Seluruh dunia tersedar;
Berita tersebar;
AllahuAkbar!

Spekulasi tak berhenti;
Apakah mereka telah mati?
Apakah Enjin yang terhenti?
Manusia tak sabar menanti.

Status Facebook jadi berat,
Doa, HashTag, Grafik jadi sarat,
Fitnah, caci juga berselirat,
Nafsu amarah menjadi karat.

Malaysia tidak sendiri,
Jiran tetangga bersimpati,
Malaysia harus berdiri,
Terus berdoa tak henti.

Dunia kini menumpukan perhatian,
Setiap perbuatan jadi pertimbangan,
Salah sedikit menjadi bualan,
Kelapa, bubu, mencuit keadaan.

Satu persatu tenaga dikerah,
Seluruh dunia kini menyerah,
Laut dan udara kini diredah,
Mengharap petunjuk terdedah.

Buntu.
Tidak tahu.
Sini situ.
Masih begitu.

Tok Menteri, Pak Pengerusi, Ketua Operasi,
Sidang media berhari-hari,
Wartawan dunia ada yang sangsi,
Malam ke siang; tugasan tak berhenti.

Sehari menjadi dua,
Seminggu menjadi dua,
Menteri, pegawai, duta,
Menjadi sasaran media.

Kuasa besar dunia bersuara,
Menawarkan jasa membantu kita,
Semangat setiakawan antarabangsa,
Tak membezakan agama, negara.

Petunjuk baru telah ditemui,
Apakah ini yang dicari,
Tumpuan beralih ke Lautan Hindi,
Garang arusnya tidak terperi.

Dunia terus mengirimkan doa,
Semoga harapan terus membara,
Ilmuan pakar begitu juga,
Memberi dengan sedaya upaya.

Satu hari di Twitter,
Aku terbaca update Prime Minister,
Bersedia juga para Newscaster,
Bak menerima gempa bumi 10 skala richter.

Tepat jam 10 malam,
Najib Razak memberi salam,
Takziah bertalu di malam kelam,
Memberi khabar yang suram.

Perjalanan MH370 disahkan,
Berakhir di sebuah lautan,
Teramat luas tanpa sempadan,
Lautan Hindi berakhir penerbangan.

Dunia masih menanti,
Sekeping besi pun belum ditemui,
Misteri kekal misteri,
Kotak Hitam itulah misi.

Mencari Hikmah
Dengan penuh tekad dan usaha
Mencari Hikmah
Dengan penuh sabar dan redha
Mencari Hikmah
Dengan penuh tawakal dan doa
Mencari Hikmah
Dengan penuh Iman dan Taqwa.

Hafiz Hamidun
Makkah Al-Mukarramah
Selasa 25 Mac 2014, 11.40pagi.

Isnin, 24 Mac 2014

Bila Ia Hadir

Saatnya telah tiba,
Ia hadir sebagai petanda,
Hati ini terguris luka,
Dalam tangis masih mampu ketawa,
Kerana hadirnya tak pernah ku duga,.
Aku tak pandai meneka,
Dalam diam aku kecewa,

Ia hadir lagi,
Mutiara jernih yang mengalir di pipi,
Biarlah ku tangisi,.
Nasib diri ini,.
Mungkin salah diri sendiri,
Untuk apa ku tuding jari?
Tiada faedahnya lagi,.
Menangislah dalam sepi,.
Hati ini terkurung mati,.

Memang hati ini kadang-kadang membeku,
Lantas ku luahkan puisi syahdu,.
Mengungkapkan rahsia hatiku,.
Disebalik terluka dihiris sembilu,
Apa lagi dayaku,.
Nak ku luah rasa terbuku,.
Dalam dada diasak sebu,.
Rasak sesak  dan terus kaku,.
Dan bibir pun turut kelu,

Bila ia hadir,.
Banyak benda yang aku fikir,
Semua ini takkan berakhir,.
Janganlah rasa bagai tersingkir,.
Ku pujuk diri menerima takdir,.
Takdir diriku yang sudah terukir,

Dalam sepinya hati ini,.
Aku menangis lagi,.
Biarlah ku ubati sendiri,.
Hati yang pedih terluka ini,.
Biarlah tiada yang peduli,.
Sakitnya ku tanggung sendiri,.
Moga hati ini terus tabah lagi,.

Bila mutiara jernih ini hadir,.
Aku pasti akan terus memikir,.
Dan idea takkan berakhir,.
Biarlah ku ukir,.
Dalam kelam malam terakhir,.

Hilangnya Masih Menjadi MISTERI!

http://duniacacamarba.blogspot.com/2014/03/takziah-penerbangan-mh370-berakhir-dan.html


Terlalu pantas masa berlalu,.
Hari terus silih berganti,
Hilangnya masih belum ditemui,
Masih tetap menjadi misteri,
Ramai yang simpati,
Tak kurang juga yang mereka cerita sensasi,
Termasuk seorang artis ini ,.
Nak bergurau tak fikir lagi,
Bila dah kena caci maki,
Baru tau langit rendah atau tinggi,

Kehilangannya masih menjadi misteri,.
Kesiannya kepada keluarga yang terus menanti,
kepada isteri yang merindui suami,.
Kepada anak-anak yang merindui ummi,
Kepada suami yang mendambakan isteri di sisi,
Kepada ibu yang sentiasa menangisi,

Semua pakar sedang berikthiar,
Pelbagai alatan canggih digunakan,
Di seluruh dunia satelit dimanfaatkan,.
Ada objeb ditemui,.
Bergegas segera tanpa mengira di mana,.
Adakalanya yang ditemui adalah kehampaan,
Tak pernah putus asa,.
Berusaha dan terus berusaha,.

Hari ini 16 hari sudah berlalu,.
Media seakan sunyi seketika,.
Dalam tv sibuk pula dengan pilihanraya,.
Bermacam ceramah yang kita jumpa,.
Semuanya nak menang saja,.
Sebagai rakyat apa yang mampu dikata,.
Inilah lumrahnya manusia,.
Hanya prihatin seketika saja,.

Seluruh dunia tolong berdoa,.
Di internet pelbagai versi doa yang telah ku jumpa,.
Semuanya kreatif belaka,.
Harapan itu masih ada,.
Semoga semuanya baik-baik saja,.
Moga MH 370 pulang segera,.
Menemui kita yang serabut dengan tanda tanya,.
Moga terjawab segala persoalan mengenainya!


Takziah pada kaum keluarga andai berita terbaru yang dilaporkan ini benar. Ia disahkan terhempas di selatan lautan Hindi,.Al- Fatihah untuk yang beragama Islam. Aku menanti berita seterusnya dalam rasa debar seperti orang lain juga, moga berakhirlah segala cerita rekaan manusia yang tak punya rasa.

Selasa, 18 Mac 2014

Puisi Buat MH 370 (Di manakah ia?)

Sudah masuk minggu ke dua,
Ramai orang tertanya-tanya,
Ke mana menghilangnya ia?
Pelbagai spekulasi semakin berkuasa,
Tanpa mengenal belas,.
Terus meneka tanpa jelas,
Mungkinkah mereka menyangka,.
Mereka bijak meneka,.
Lalu terus meramal punca sengketa,

MH 370
Pulanglah segera!
Tunjukkanlah bukti!
Segala yang diramal mereka salah belaka,
Mereka hanya manusia biasa!
Tiada kuasa menentukannya,
Hanya bijak menabur kata,.
Menuding jari semata-mata,.
Mencari salah orang saja!

MH 370

Misteri kehilanganmu masih menjadi tanda tanya,.
Seluruh dunia sedang bekerjasama,.
Adakalanya naluri ini berkata,.
Bila penyiasat luar dipanggil untuk turut serta,.
Mencari MH 370 yang hilang entah ke mana,.
Habislah rahsia Negara terbongkar semua..
Dalam masa yang sama,.
Minda nakal turut berbisik,.
Mudahan dugaanku salah belaka,.
Moga Allah pelihara negara tercinta,.
Agar aman sentiasa,.
Takkan ada sebarang sengketa,.
Agar yang menolong jujur hendaknya,.

MH 370

Kepada Allah kami bermohon,.
Agar ia segera ditemukan,.
Agar terungkap segala jawapan,.
Moga tersingkap segala rahsia,.
Agar terdiam semua cerita,.
Agar selamat semua penumpang!
Agar bersih nama kru-krunya,.
Agar dunia terus terdiam!
Agar yang bercerita menyerah kalah,.
Moga Malaysia terus gah!
Bukan kerana spekulasi,.
Bukan kerana berita-berita basi,.
Bukan juga berita sensasi!
Mudahan kerana segalanya yang sudah terbukti!
MH 370 pulang ke sisi,.
Tanpa cacat cela dan mati,.
Moga senyuman terukir lagi,.
Di bibir keluarga yang setia menanti,

Hasil Nukilan: Insan prihatin :)
Peduli apa orang nak kata,.inilah luahan rasa!

Jumaat, 14 Mac 2014

Perginya Tanpa Pesan,.Tiada Tanda!

MH370
Di keheningan pagi kehilangannya menjadi misteri,
Kemudian timbul pula pelbagai spekulasi,
Sedangkan para penyelamat sibuk mencari,
Saudara mara tak habis menangisi,

Ya Allah Ya Rabbi,
Hanya Engkau yang Maha Mengetahui,
Makbulkanlah doa kami,
Agar MH370 segera ditemui,
Agar keluarga kru dan penumpang yang menanti,
Agar semua rakyat Malaysia yang berbudi,
Mendoakan sepenuh hati,
Merasa senang hati,

MH370,
Hari terus silih berganti,
Semua orang berdoa tanpa henti,
Masih menaruh harapan itu pasti,
Agar bila ditemui,.
Semua penumpang dan kru bernyawa lagi,
Kerana semua ini kuasa Ilahi,

MH370,
Di manakah ia kini?
Hilangnya bukan ilusi,
Kerana ia adalah realiti,
Moga segera ditemui,
Agar terungkap segala misteri.


Jumaat, 7 Mac 2014

Puisi-puisi yang telah dipost ke FB baru2 ini,.

Realiti Kehidupan

Mendonggak ke langit biru,
Mencari damai di hati,
Berbisik kalimah suci,
Ya Allah Ya Rabbi,.
Bantulah kami dgn Hidayah-MU,
Dalam mengejar kehidupan ini,
Agar seimbang segalanya,.
Dalam ilmu dunia dan Akhiratnya,.

Menunduk memandang rumput di bumi,
Bertafakur seketika,.
Siapalah kita,
Hanya seorang insan hina,
Kejadian kita dari mana?
Berfikirlah seketika!
Kita ibarat rumput di tanah,
Langsung tiada harga,
Andai kita tak menjaga,.
Maruah dan prilaku kita,
Manis di bibir,
Di hati lain bicaranya,
Inilah realiti kehidupan dunia,
Bukan semua org boleh dipercaya,

Memandang ke tengah lautan,
Betapa luasnya kelihatan,
Tersedar dalam ingatan,
Betapa manusia ini bnyk ragamnya,
Tersembunyi niat di hatinya,
Pelbagai cobaan dunia,
Dalam dunia nyata,.
Kita harus waspada,
Minda setiapnya takkan dapat dibaca,
Bnyk yg tersirat di dalamnya.

Wanita,.
Kau penyeri dunia,
Tanpamu hidup tak bermakna,
Bermula dari zaman Adam dan Hawa,.
Kaulah permata dunia!

Wanita,.
Kau tabah hadapi apa saja,.
Kau kuat merentasi arus dunia,
Kau tak gentar meredah gelombang,
Kau lemah!
Namun tak pernah berputus asa,
Kau bangkit kembali bila jatuh,
Kau redah segala badai,
Tanpa penat dan jemu,
Wanita,
Banyak ragam banyak sifatnya,
Petah berbicara ramah sentiasa,
Ada yang membisu seribu bahasa,
Ada yang tunduk mengalah saja,
Ada yang bangkit menentang bahaya,
Ada yang membela anak bangsa,
Kaulah wanita!
Yang punya pelbagai sifatnya,

Wanita,
Kaulah srikandi dunia!
Ibu bagi semua kelahiran di dunia,
Tanpamu!
Hidup pasti takkan bermakna!
Jagalah perilaku,akhlak dan sebagainya,
Biar tetap dipandang mulia,
Dihormati seluruh dunia,

Wanita,
KAULAH PERMATA BERHARGA!


Bila Minda Berbicara 

Minda hanya mampu berbicara sendiri,.
Malam ini masih muda,
Aku perlu meluah kata,.
Apa saja yang tercerna,
Cubaku menghadamnya,.

Bila minda cuba berbicara,
Hati turut mencelah sama,.
Perlukah minda mengatakan segalanya?
Minda terus kelu tak bersuara,
Memikir seketika!
Saat ini aku hanya perlu positif!
Tenang dalam meredah gelora,
Diam dalam kalutnya jiwa,.

Bila minda cuba berbicara,
Bicara apa saja,.
Tak semudah yg disangka,.
Banyak juga penghalangnya!
Akhirnya minda hanya mampu berkata,
Biarlah segalanya berlalu begitu saja,.
Moga hari yg mendatang tetap ceria,.

Bila minda ingin berbicara,
Hati dan jiwa sama2 sudah bersedia,.
Menghalang juga adakalany,.
Agar,.jgn terluah semuanya..

Sabtu, 1 Mac 2014

Akibat mencari MOD untuk cerpen Tertulis Takdir-NYA Untukku (part 2) maka terhasillah puisi ini,.

Makbulnya DOA Ibu!

Anak2 semua!
Seorang ibu sifatnya mulia,
Di bibirnya petah berbicara,
Di hatinya terpendam duka,
Oleh perilakumu yg selamba,.
Pantang ditegur membentak segera,.
Pantang disuruh memprotes saja!

Anak2 semua!
Air mata ibumu itu sangat berharga,.
Ia umpama api NERAKA,.
Setitik menitis kau tanggung azabnya..

Anak2 semua!
Ibumu berhati lembut!
Di bibir sedang marah,
Di hati berbunga sayang!
Hargai pengorbanannya!
Melahirkan dan membesarkan,.
Dia tak minta banyak..
Cukuplah kau memahami hatinya..
Dengan usia yg sudah senja..
Apa lg kudrat yg ada?
Hanya ingin melihat kau bahagia!
Kenapa kau persia?
Hingga langsung tak menyapa!
Dah teringin nak jadi ANAK DERHAKA?
Sudahlah!
Tak ke mana perginya!
Esok pasti ada hari pembalasannya!
Tak di dunia,.
Mungkin di Akhirat sana!
Masa tu,.
Nak menyesal pun dah tak guna!!!

P/s: Rintihan hati seorang ibu!
Anak2 skrg pantang ditegur!!!,.




Kelahiranku!!,.

Di subuh hening aku berlagu nyaring..
Saat ibuku menatap lemah,.
Aku terus kalah..
Ku gapai tangan..

Ibu!!
Ku jerit dalam hati..
Ibuku tersenyum mesra,.
Aku rasa tenang dan gembira..
Laguku hentikan seketika,.
Menatap wajah ibuku rasa sangat lega..
Lalu ku dibelai mesra..
Disayang dan dimanja..

Terima kasih ibu!,.
Kaulah Permata Dunia!



Bukan Salah Ibu Mengandung!!

Hai makhluk bernama manusia!
Dari rahim ibumu kau dilahirkan,
Dari rahim juga Allah jadikan OTAK!
Agar kau berakal!
Namun akalmu tak pernah kau gunakan,.

Hai makhluk bernama manusia!
Bukan salah ibumu melahirkanmu!
Dia dah didik kau dgn sempurna!
Dia dah lengkapkan dgn ilmu berguna!
Dia dah melarang kau segalanya!
Mana yg salah,.
Mana yg baik,.
Tapi ajarannya kau langsung tak peduli,
Masuk telinga kanan,
Keluar telinga kiri,
Barang orang pun kau rembat sesuka hati!
Mana akalmu yg Allah beri?

Hai makhluk bernama manusia!
Sesekali tu buatlah BAKTI!
Jgn asyik nak menyakitkan hati!
Orang lain bukannya tunggul mati!
Yang tak punya hati dan mimpi..
Sesekali bertindak gunalah akal sendiri..
Takkan itu pun tak boleh fikir sendiri?

Sabtu, 22 Februari 2014

Aku Cari Ia Sembunyi!!

Teraba-raba aku dalam kelam,
Merentasi samudera perasaan,.
Mencari ia di dasar lautan!
Karam dan tenggelam,.

Aku cari ia sembunyi,.
Dibalik langsir ilusi,.
Terus menjejak langkah yang tak pasti,.
Yang ku temui hanyalah kegelapan!

Aku bertanya pada diri,.
Kenapa ia selalu begini?
Asyik nak sembunyi melarikan diri!
Membiarkan aku sendiri,.
Terus menjejak imaginasi yang tak pasti!

Ku seru namanya berulangkali,.
Datanglah idea di mindaku!
Agar dapat ku lestarikan,.
Sebuah ilusi menjadi realiti,.
Namun,.makin ku seru,.
Makin ia menghilang,.
Yang datang hanyalah bayang-bayang kelam yang suram,.
Terus aku terdampar di persada impian,.
Merenung kosong hamparan silam,.

Gurisan Duka

Duka seribu rasa,
Membenam jiwa raga,
Ternoktah tanpa kata,
Tak peduli rasa tersia,. 
Dia terlalu tega..
Nak diluah agar rasa lega,.
Tetap masih tersisa,.
Bukan semua boleh diungkap dgn kata-kata,
Adakalanya,.
Biarlah rahsia!

Gurisan duka,.
Hadirnya di dada,.
Bersatu di jiwa,
Bersemadi di hati,.
Nak diluah segala rasa,
Tak berdaya!
Dia tersangat tega,
Menghambur segala rasa,
Tanpa mengambil kira,
Gurisan duka di dalam dada,

Dia,.
Bukan bernama suami!,.
Bukan juga kekasih hati!,.
Tapi,.
Dialah permata hati,.
Yang tak pernah mahu mengerti,.
Sekeping hati seorang ibu ini!,.

Kasih Yang Abadi

Anak!
Apa yg kau tahu,.
Tentang kesusahan ibumu,
Memendam duka lara seorang diri,.
Rahsia hati dikunci mati,
Gelak tawa ceria dikongsi bersama,. 
Untk buat kau bahagia,

Anak!
Apa yg kau tahu tentang ibumu?
Hatinya dimamah duka,
Siang malam asyik berdoa,
Pada Allah yg Maha Esa,
Agar anak2nya terpelihara,
Dari segala dosa,
Terhindar juga dari bahaya,
Dijauhkan dari hasutan dunia,.
Moga menjadi anak berguna, 
Pada agama,negara dan bangsa,

Anak!
Apa kau tahu tentang ibumu?
Dari rahimnya kau lahir,
Kau dibelai sepenuh jiwa,
Kasih sygnya tak pernah diungkit,
Kerana engkaulah jiwa raganya, 


Anak!
Apa yg kau tahu tentang ibumu?
Setelah kau telah dewasa,
Kata2nya tak lg bermakna,
Mungkin kau terlupa,.
Tegurannya adalah kasih sayangnya,
Ibu takkan pernah berkira,
Dia hanya nak kau bahagia!


Selasa, 18 Februari 2014

Hari ini hari rabu!

Hari ini sudah berlalu,
Dah masuk hari baru,.
Hari baru hari rabu,.
Walau mataku sudah layu,.
Namun biarlah dulu,.
Sampai jari jemariku kematu,.
Asalkan jangan tertusuk sembilu,.

Aku masih ingin menulis,.
Kalau boleh sampai habis,.
Kisah cinta hati terguris,.
Andai takdirnya untukku tertulis,.
Aku tak mampu jadi penulis,.
Ada yg sudi baca pun aku syok habis,.

Kisah sedih,suka dan duka,.
Ada yang fakta,
Ada yang auta,.
Ada yang aku reka semata,.
Semuanya memberi aku bahagia,.
Kalau ada orang tak suka,.
Aku tak boleh nak kata apa,.

Mereben meraban time stresss!!

Bila umur semakin meningkat,
Nak buat semua kerja tak larat,
Puas berhempas mengerah keringat,
Sampai luntur semua semangat,.
Terhalang segala hasrat,
Adakah masih sempat?

Bila minda sudah letih,
Menatap kanvas putih,
Jiwa pun turut merintih,
Bila hobi sudah beralih,
Segalanya macam tak boleh,.
Hati mula sedih,
Bila ceritaku nak habis?

Sambil menongkat dagu,
Aku mendengar lagu,
Lagu sayu lagi syahdu,
Sedangkan mata sudah layu,
Mengamit idea yang tak berani nak lalu,
Lalu aku termanggu,.
Di depan netbokku..

Dalam Hati Terdetik


Merenung keluar jendela,
Panas begitu terik,.
Membakar bumi,.
Dalam hati terdetik,.
Ini hanya panas dunia,.
Bagaimana pula di Akhirat sana?

Merenung ke dalam jiwa,.
Resah sentiasa,.
Tiada amalan nak ku bangga,.
Dalam hati terdetik,.
Masih sempatkah ku tambah amalannya?
Dengan usia yang masih tersisa,.
Jangan-jangan,.esok atau lusa,.
Diriku sudah dipanggil ke SANA,.
Terus bersemadi di alam BAQA,.

Merenung ke dasar hati,.
Kenapa aku masih begini?
Masih lalai dan terleka,.
Dengan pelbagai ragam dunia,.
Dalam hati terdetik lagi,.
Haruskah aku terus begini?
Usia aku mungkin sudah dipenghujungnya,.
Siapa tahu sudah sampai masanya,.
Bersediakah aku?

Merenung dalam minda,.
Minda hanya tersenyum saja,.
Katanya,.kau memang selalu terlupa,.
Atau kau sengaja buat lupa?
Segalanya milik Allah!
Kau hanya peminjam sementara!
Dunia,harta,anak,suami dan segala yang kau punya,
Kau akan pulangkan kepada-NYA kembali,
Hanya kain kapan dan keranda yang akan mengiringi,.
Dirimu sesudah mati,.
Bersedialah dengan amalanmu,.
Kerana,.hanya itulah bekalan yang kau perlu,..

Merenung ke dalam diri,.
Ya Allah!,.sesungguhnya aku hamba-MU yang lemah!,.
Ya Allah!,.sesungguhnya aku hamba-MU yang hina!
Ya Allah!,.sesungguhnya aku hamba-MU yang lalai!
Pimpinlah aku ke jalan benar-MU
Pimpinlah aku ke arah Keredhaan-MU
Berikan aku Nur-Hidayah-MU
Agar aku jadi orang yang beriman dan bertaqwa,
Untuk menuju FIRDAUSI-MU,.
Amin Ya Rabbal Alamin!!,.


18.2.2014       2.00pm

Ahad, 9 Februari 2014

Pantun KEDAH Mali,.


Ayaq nyiok buah laici,
Makan dengan pak menakan,
Hampa syok orang benci,
Depa marah buat tak heran.

Pi kedai beli tepung,
Tepung nak buat lepat liat,
Hang pakai bedak berlepung,
Tutup jeqhawat tutup jeraghat.

Teghebe cicak malam jumaat,
Jatuh telentang ataih lantai,
Hang belagak tak kena tempat,
Tak bayaq hutang kena bantai.

Langkah Perjalanan ini!

Mentari yang bersinar,.
Ibarat langkah yang akan terhenti,.
Cahayanya menerobos masa,.
Silih berganti,.
Bila waktu pagi ia bersinar megah,.
Namun awan akan melindungi,.
Bila mendung mencelah,.
Dan hujan membasahi bumi,.

Langkah perjalanan ini,.
Sesekali akan terhenti,.
Bila kaki terpijak duri,.
Merawat lukanya sendiri,.
Bagaikan putaran masa,.
Ia pasti terhenti,.
Kerana yang hidup pasti mati,.

Aku dan diriku!

Waktu kian merangkak pergi,.
Semakin lama kian jauh,
Seakan lambat pergerakannya,.
Namun,.tanpa sedarku..
Rupanya aku kian ketinggalan,.

Aku dan diriku..
Selalu sangat menongkat dagu di meja waktu..
Masa yang pantas berlari tak ku hiraukan..
Ku sangka ia sedang merangkak,.
Sedangkan ia sangat laju bergerak,
Apa yang pasti aku masih di sini,.
Terus membilang bilah-bilah hari,.
Tanpa aku sedari..
Apa yang ku cari selama ini,.
Belum lagi ku temui..

Aku dan diriku..
Kadang-kadang terkeliru..
Mana arah tujuanku,.
Sering alpa dalam sedar..
Sering terleka dengan masa,.
Seolah hari tiada penghujungnya,.
Seolah malam takkan menjelma,.
Seolah matahari akan terus bersinar,.
Aku terlupa seketika,.
Dalam teriknya mentari yang menyinar,.
Mungkin mendung bakal bertandang,.
Lalu mencurahkan hujan..

Aku dan diriku..
Selalu mencari bahagia dalam derita..
Namun bila bahagia bertandang,.
Aku masih begini!!
Selalu 'tak gheti' nak menghargai,.
Akhirnya termanggu sendiri.

Selasa, 28 Januari 2014

Aku Sedar Siapa diriku!!

Siapalah aku!
Hanya seorang insan biasa,.
Tiada apa yang nak ku bangga,.
Sekadar menumpang di pinggiran desa,.
Langsung tak punya harta,.
Rupa pun tiada,.
Pendidikan tak sampai ke mana,.
Orang cakap 'cukup makan ja',.
Cukuplah tahu menulis dan membaca,.


Siapalah aku!
Menjadi penghuni di teratak ini,
Kadang-kadang ditinggalkan sendiri,
Menghitung hari yang sunyi sepi,.
Asyik berangan hingga dinihari,.
Asalkan jangan bangun tengahari,.
Kadang-kadang terbabas jua diri ini,.
Akibat tak dapat menahan diri,.
Malam berjaga siang tidur lagi,.

Siapalah diri ini!
Langsing tiada montel lagi,.
Agaknya takkan kurus sampai mati,
Kadang-kadang ada juga hasrat di hati,.
Nak menguruskan badan ini,.
Nampaknya semua tak menjadi,.
Jeles pula tengok mereka kurus macam lidi,.
Okey!,.aku sedar diri!,.
Siapalah aku ini!!


~SZ~ — 


 Biarlah siapa aku,..yg penting hatiku bahagia dengan caraku,. ;p

Mencari Reality dalam Imaginasi


Apa makna kehidupan ini?
Andai selalu berilusi,
Tanpa ada bukti,.
Sesekali kita harus berkongsi,.
Agar ilusi jadi reality,.

Apa makna hidup ini?
Asyik bermenung sana dan sini,
Tersenyum dan menangis seorang diri,
Tiada siapa yang peduli,.
Sesekali apa kata kita Kongsi,.
Agar orang tahu luahan hati,.
Taklah kita termanggu sendiri,.


Apa makna hidup ini?
Hari-hari bertopang dagu menelek nasib diri,.
Sampai bila nak begini?,.
Asyik memendam isi hati,.
Jom kita mencari reality dalam Imaginasi!
Luahkan segalanya agar ia lebih bererti,.
Lalu menjadi reality di atas kanvas ini.

~SZ~

Memberi semangat untuk diri sendiri itu perlu agar terus bangun dan teruskan langkah kerana kita takkan berjaya kalau hanya pandai berangan saja tanpa meluahkan apa yg ada di dalam minda,. —