Follow by Email

Selasa, 15 Disember 2015

Mencari Bahagia

Bahagia..
Ramai yang inginkannya,
Ramai yang perlukannya,
Cuma sering tersalah menduga,

Ada orang sangka,
Bahagia bila berharta,
Bahagia bila berwajah jelita,
Bahagia bila popular,
Tapi hakikatnya adalah sebaliknya,

Bahagia akan tercipta,
Bila jiwa tenang sentiasa,
Bila Allah sentiasa ada di minda,
Bila hati jauh daripada prasangka,

Mencari bahagia mudah sebenarnya,
Hanya perlu Redha dengan takdirnya.

Rabu, 28 Oktober 2015

Dugaan Itu Sentiasa ada



Merenung masa yang telah berlalu,
Betapa banyaknya ujian dariMu,
Adakalanya aku tak mampu,
Menghadam semua ujian itu,
Aku seringkali berteleku di jendela waktu,
Menghitung hari yang tak menentu,
Bilakah semua ini akan pergi dari hidupku?


Hari ini aku sedar dari lena yang panjang,
UjianMU itu tandanya sayang,
Kepada hambaMu yang fikirannya asyik melayang,
Terumbang-ambing dipukul gelombang,
Gelombang perasaan yang tak pernah hilang,


Ujian itu sentiasa ada,.
Walau di mana saja kita berada,
Semuanya dari Dia Yang Maha Esa,
Kita jangan mudah berputus asa,
Kena terima Qada dan Qadarnya,
Dengan hati yang Redha,


Bila aku bangkit kembali,
Dan meneliti nasib diri,
Betapa banyaknya nikmat dariNYA yang aku perolehi,
Aku rasa senang hati,
Kerana aku tahu siapa diriku ini,

Rabu, 14 Januari 2015

Jiwa Yang Rapuh

Anak-anak!
Betapa rapuhnya jiwamu,.
Dengan dugaan yang melingkari hidupmu,
Teganya kamu!
Memalukan kedua ibu bapamu,
Kerana hasrat yang terpendam,
Kau terus lupa daratan,

Masyarakat!
Pincangnya kata-kata kalian,
Mengutuk sesuka hati,
Tanpa peduli natijahnya nanti,
Mungkin,.
Bakal ada yang membunuh diri,
Kerana tidak sanggup terus dikeji,.
Angkara perbuatan sendiri,.

Jiwa yang rapuh,.
Milik semua yang terbabit,
Anak-anak remaja kita yang lupa diri,
Hingga sanggup mengadai maruah diri,
Demi hasrat hati,
Dapat berjumpa selebriti idaman hati,.

Jiwa yang rapuh,.
Milik masyarakat yang mengeji,
Semua mengeji tanpa belas kasihan,
Seolah mereka terlalu sempurna akhlaknya,
Seolah mereka yang terbaik segalanya,

Jiwa yang rapuh,.
Milik kita semua!,.
Selalu terlupa kepada Yang Maha Esa,
Allah menguji pasti ada sebabnya,.
Aku adakalanya bersyukur juga,
Dengar kata rancangan korea akan diharam semua,
Harap terlaksana hendaknya,.


Jiwa yang rapuh,.
Semua orang milikinya,.
Adakala kita terlupa,.
Kita hanya manusia biasa,
Kita rasa kita kuat melebihi segalanya,
Hakikatnya hanya ego yang bermaharajalela,.
Kita bukan sekuat mana,.
Terbarai Iman di dada,.
Tatkala diuji oleh DIA Yang Berkuasa!

Jiwa Yang Rapuh!
Ada juga pada selebriti Malaysia!
Kesannya pada drama dan filem kita,.
Aku selalu berkata,.
Islamkah negara kita?
Kalau artisnya semua tak peduli akan laranganNYA!
Berlakon tak tutup auratnya,.
Bebas bermesra dan bersentuhan juga,.
Berpelukan itu sudah lama adanya,.
Tapi tidak pula ada HARAMNYA?

Alangkah indah andainya,.
Artis kita bebas dari segalanya,.
Semuanya sedar Allah Maha Melihat!
Semuanya sedar betapa Allah Yang Esa!
Mampu memberi mereka segalanya!
Tanpa perlu mendedahkan aurat walau seurat,.
Tanpa perlu berpelukan dengan yang bukan mahramnya,.
Namun HIDAYAH itu milik Allah!
DIA berkehendak kalau DIA mahu!
Menyedarkan semua hambaNYA,

Jiwa Yang Rapuh,.
Anda dan akukah pemiliknya?
Kalau tiada itu tandanya Allah sayangkan kita!
Andai ada,.
Alangkah malangnya kita!
Moga HIDAYAH Allah milik kita,.
Agar tidak terus tersesat,.
Dalam dunia nyata,.
Yang penuh dusta dan sengketa,.

Hasil Nukilan
Insan Biasa-biasa saja