Follow by Email

Sabtu, 21 Disember 2013

Cuba Menghayati perasaan Watak MonaLiza untuk cerpen terbaru,.

BAHAGI KASIH

Apa ertinya lagi?
Kasih yg harus ku kongsi,.
Apa gunanya lagi?
Bila hatimu bukan untukku lagi..
Aku tak mampu untk membayangkannya,.
Aku tak rela walau dipaksa..
Kau pilihlah antara dua..
Antara aku dan dia,

Aku tak rasa kau berlaku adil,.
Pasti dia kau utamakan,.
Aku ibarat arang yg bakal kau nyalakan..
Akhirnya menjadi bara dan abu..

Ku tak rela kasihmu dibahagi dua atau tiga,
Andai jodoh kau untk dia,.
Biarlah aku yg mengundur diri..
Andai di sini tiada lg bahagia yg ku cari..
Izinkan aku pergi!

~monaliza~

Tertulis Takdir-NYA Untukku!

Menunggu Mentari Bersinar Lagi

Hari ini aku termanggu lagi,
Melihat detik waktu yg terus berjalan,
Sedangkan aku masih di sini,
Menghitung hari demi hari,

Menunggu mentari terus bersinar,
Pasti bakal meranapkan impian sendiri,
Kerana ribut dan taufan pasti menjengah,
Badai gelora akan menerpa..
Hujan pun turut mencurah,
Walau tanpa undangan,

Mentari pagi ini sinarnya cerah sekali,
Namun aku masih sangsi,
Bakal bertahankah cuaca ini?
Mungkinkah awan bakal mendung lg?
Lalu menjemput hujan ke mari,.
Membiarkan aku terus tersadai di perhentian ini..

~Sz~

BIAR

Biar,.hati ini terus merintih,
Melawan perasaan marah,
Mengheret rasa kecewa,
Melambung rasa sangsi..
Dan perlukah ku lontar rasa curiga?

Biar,.hati ini terus menjerit,
Kerana ketidakpuasan di jiwa,
Yang merobek luka,
Yang memamah rasa,
Yang mengigit perasaan,
Angkara pelbagai rasa yang mengasak di minda..

Biar..hati ini kian resah,
Bila amarah tak dapat diungkap,
Bila kecewa tak dapat dilafazkan,
Bila perasaan tak dapat diluahkan..
Aku harus bagaimana lagi?

Haruskah aku membiarkan?
Rasa amarah yg terus mengila,
Rasa kecewa yg merobek dada,
Menaruh prasangka di dalam minda..
Kenapa?
Mengapa?
Line terus tergendala,
Bagaimana nak buat KERJA?
Sampai bila nak REPAIR daa???

AKU YG SEDANG MEMBARA
~SZ~

Jumaat, 29 November 2013

HIMPUNAN PUISI dARi CERpEN Aku BuKaN PenYAir

Rinduku Kembali Bertamu

Ibu,Abah,.
Putri rindu kalian,.
Rindu yang tak tertahan,
Rindu yang sarat terbeban,

Ibu,Abah,.
Putri sunyi,.
Sunyi yang teramat,.
Mengingati ibu dan abah buat Putri sepi,.
Sepi menyelubungi diri,.
Menghantui hati,
Merobek perasaan ini,

Ibu,Abah,.
Rindu ini takkan hilang begitu mudah,.
Menunggu kepulangan kalian hatiku gundah,.
Namun,.hampa jiwa ini,.
Yang pulang menemui hanyalah jasad kaku,.
Putri redha dalam pasrah,.
Inilah takdir Putri,.

Hasil Nukilan
~PQA~

      
Debaran Sukma

Berdegup jantung ini kala mata bertentang mata,
Entah siapa namanya,.
Aku pun tak pasti,.
Hadirnya memberi irama di hati ini,
Kenapa? 
Aku tertanya sendiri,

Hati ini,.resahnya mengila,.
Tak pernah lagi ku rasa,.
Debaran sekencang ini,.
Dia,.ada aura tersendiri,.
Kenapa?
Adakah itu namanya cinta?
Entahlah!,.
Aku tiada jawapannya!

Hati ini berdebar sekali,.
Matanya menikam kalbuku,.
Mengocak naluri,.
Terbias di hati,.

Suaranya menampar jiwa,
Aku terkesima,.
Ada rasa dalam jiwa,.
Apakah ia?

~PQA~

               
Parah Hatiku Menahan Rasa

Hatiku menjerit kuat,.
Aku benci kau!
Kau ibarat belati tajam,.
Yang menikam hatiku,.
Tanpa belas kasihan,.
Namun,.tiada yang mendengar,.
Lalu,.aku luahkan di atas kanvas sepi ini,.

Parah hatiku menahan rasa,
Terseksa dan merana,
Aku tak suka dipaksa,.
Tapi kau sungguh tega,.
Membuat aku begini,.
Aku benci!

Pertemuan kita puncanya derita dan lara,.
Hatiku kau robek tanpa belas,.
Dalam sekelip mata aku jadi milikmu,.
Tanpa pintaku kau beriku gelaran,
Tanpa relaku kau beriku harapan,

Hatiku parah sudah,.
Kelmarin ku sangka itu namanya cinta,
Dalam diam aku terkena,
Cinta yang ku sangka rupanya derita,
Derita yang datang tiba-tiba,.
Bersama menemani juraian air mata,.
Aku terseksa!

Yang belum dapat menerima kenyataan
~PQA~

             

Anggerik Desa<>Putera Amri

EnTAH,.
Kenapa ya,.hari pertama bertemu denganmu,.
Aku jadi kaku,.
Bukan memandang kehansomemanmu,.
Jauh sekali rasa tergoda,.
Tapi,.macam ada sesuatu!

EnTAH,.
Hari kedua berjumpa aku terseksa,.
Aku kena ikat dengan tali berbisa,.
Macam kena pukau,.
Aku iakan semuanya,.

EnTAH,.
Hari ketiga bersama,.
Kau kata memori manis bersama,.
Manis macam apa?
Gula dah naik harga daa,.
Kurangkan manisnya,.:p

EnTAH,.
Kenapa cepat benar kantoinya,.
Kau bela Hantu Raya ke?
Tak sempat aku nak berpura-pura,.
Nak stalk dan sebagainya,.
Apa kata aku unfriend kau saja?

EnTAH,.
Sorry Ya,.
Esok aku mula kerja,.
Jom tidur daa,..:p

Anggerik Desa(YWF) :p

                        
Anggerik Desa

Kenapa?
Hati ini sepi lagi,.
Rindu?
Siapa yang harus ku rindu?
Dia?,..
EnTAH!,..

Kenapa?
Minda aku bercelaru,.
Merusuh selalu,.
Serba tak kena,.
Sakit jiwa!

Kenapa?
Jiwaku resah,.
Ketenangannya terganggu,.
Aku keliru!,.

Kenapa?
Bayangan itu hadir lagi,.
Menyakitkan hati,
Mengusutkan minda,
Meresahkan jiwa,.
EnTAH!,.
Pergilah! Jangan mendera perasaanku
~PQA~
Feeling-confused :(

Anggerik Desa
Ada Cinta Dalam Hati

Sayang,.
Dalam diam hati ini bergetar,.
Dilanda badai asmara,.
Oleh renungan matamu yang memukau,
Oleh senyummu yang mengoda,
Oleh gayamu yang mempesona,.

Sayang,.
Mengertikah kau apa maknanya cinta?
Cinta itu sakit!,.
Kerana,.bila ada cinta,.
Pasti ada rindu yang bertamu,.
Bila ada rindu,.
Pasti mengocak kalbu,.

Sayang,.
Dalam diam aku mencintaimu,.
Dalam diam aku menyayangimu,
Dalam diam aku merinduimu,.
Apakah semuanya ini?
Sungguh!,.aku tak mengerti!
Jelaskan padaku!,.

Aku yang menanti jawapanmu!
~YWF~



 Rindu Yang Kian Membara

Rindu ini nyalaannya marak sekali,
Bagaimana harus ku padamkannya?
Aku rindu dia!,.
Biar ku siramkan dengan berbaldi air mata,
Ia tetap menyala-nyala,.
Aku harus bagaimana?

Rindukah dia padaku?
Aku tertanya-tanya,.
Kalau rindu sebanyak manakah rindunya?
Adakah seluas lautan dalam?
Atau seluasnya alam?

Rindu yang menyala sakitnya mengila,.
Kenapa harus rindu kalau tak berjumpa?
Rindukan dia yang entah di mana alamatnya,.
Aku harus bagaimana?
Andai dapat ku undur putaran dunia,.
Aku hanya ingin berada di sisinya,.
Setiap masa!
Setiap ketika!

EnTAH!,. kenapa aku rindu?
Dan rindu ini terlalu sakit!

~PQA~

              
Hebatnya Cinta

Cinta,.
Kala ia hadir hati sudah berdetik,
Maka rindu pun berputik,
Benih-benih sayang pun disemai,
Bersama taburan baja-baja kasih,
Lalu mekarlah bunga-bunga cinta,.
Dalam mahligai setia,.

Cinta,.
Hadirnya mewangi di hati,.
Mekarnya memenuhi jiwa,
Harumnya mendamaikan sukma,.
Lalu terdampar di pantai asmara,.

Cinta,.
Betapa hebatnya ia,.
Hidup berdua dan saling bergurau senda,
Menjalin rasa sayang,.
Menitipkan rasa kasih,.
Membuahkan rasa setia,.
Untuk saling merasa bahagia,.
Hidup bersama selamanya.

Luahan Rasa Cinta
~PQA~
Feeling-Great - :D  -with-Putera Amri

                 

   Yang Indah Hanyalah Sementara

Mengapa begini?
Sepi ini menjerut diri,.
Rasa sesak nafasku ini,.
Kerana keindahan itu tiada lagi,.
Apa salahku sayang,.
Adakah kau sudah berubah hati?

Apa mahumu?
Menghadiahkan rasa sepi ini untukku,.
Tega benar dirimu,.
Menghancurkan jiwaku,.
Aku perlukan kasih sayangmu,.
Aku perlukan dirimu sayang,.
Jangan tinggalkan aku!

Sayang,.
Kembalilah kerana sepi ini buat aku rindu,.
Rindu ini buat aku sakit,.
Sakit ini buat aku terluka,.
Hanya kau yang mampu merawatnya.

~PQA~
Feeling-Alone :(


    Anggerik Desa
Aku Tunggu Hadirmu

Sayang,.
Hati ini meronta lagi,.
Bukan derita yang ku rasa,.
Tapi bahagia yang memayungi diri,
Aku sudah tidak sabar menanti hadirmu,
Di dalam diriku ini,

Sayang,.
Alangkah bahagianya perasaan ini,.
Andai apa yang ku duga benar belaka,
Tak sabar hati ini menanti,.
Hadirmu pasti bererti,.
Buat aku dan dia,.

Sayang,.
Mungkin hadirmu terlalu awal,.
Tapi,.tidak mengapa,.
Kerana hadirmu memberi bahagia,.
Hadirmu bakal menyempurnakan segalanya,
Aku tunggu hadirmu sayang!
Dengan sepenuh hatiku :D

Aku Yang Sedang Bahagia
     ~PQA~
Feeling-Happy :)

     

        Anggerik Desa
Rajuk

Di tepian pantai ini,.
Ku lepaskan lelah dalam diam,.
Melawan perasaan rajuk yang dalam,.
Pada dia yang langsung tak mengerti,.
Akan hati dan perasaan ini,.

Rajukku,..
Sedalam dasarnya lautan,.
Lalu aku lemas dan karam sendiri,.
Mengocak naluri,.
Terdampar di pantai hati yang sepi,..

Entah kenapa,.
Rajuk ini tiada noktahnya,.
Di kuasai egois yang mengila,.
Harus sampai bila??

Hanya Allah yang tahu,.
Apa yang tersurat di hati ini,.
Namun rajuk ini apa kesudahannya,..

~PQA~

Feeling-sad :(

     
Aku Bukan Penyair

Di sini aku berdiri sebagai seorang insan,.
Insan yang kerdil hambaNYA Yang Esa,
Menempuhi hidup yang pelbagai dugaan,.
Pahit dan manis ku rempuhi segalanya,.
Aku bukan penyair jalanan,.
Hanya berpuisi untuk meluah rasa,.

Aku bukannya penyair,.
Namun aku suka berpuisi,
Puisi memberi aku kepuasan,.
Kepuasan minda dan jiwa,.
Untuk aku terus meluah segala rasa,.
Rasa yang terpendam di jiwa,.
Yang tak mampu ku ungkapkan dengan kata-kata,.
Hanya berpuisi dapat meleraikan runtunan jiwa,.

Aku bukan seorang penyair

~PQA-EnTAH WF~

PARUT LAMA TERGURIS LAGI

Dikeheningan pagi ini..
Diri ini menangis lagi,.
Angkara duka lama kembali beraja di hati..
Ibarat parut lama,.
Dihiris lagi..
Sakit dan peritnya tak terkata,.
Hanya air mata yg mampu bersuara,.

Hati ini bukannya sekuat mana,.
Dalam bibir menguntum senyum,.
Tanpa sedarku,.
Air mata ini berjuraian laju,.
Dalam ceriaku,.
Hati ini menangis hiba,.
Sukar nak diduga,.
Bila harapan tak tercapai,.
Bila impian hancur berkecai..
Bila mimpi turut berderai..
Musnah segalanya,.

Bila parut lama terguris lagi..
Air mata darah pun bukanlah penawarnya!

Aku Bukan Penyair

~SZ~

Selasa, 5 November 2013

Apakan Daya!,..



Apakan daya,.
Pagi ini hatiku sepi tersangat,.
Kosong seakan tiada penguni,.

Apakan daya,.
Minda juga turut kaku,.
Langsung tidak tau di mana salahnya,.

Apakan daya,.
Jiwa juga turut terasa,
Letih tidak bermaya,.
Mesti ada salah di mana-mana,.

Apakan daya,.
Bila aku terjumpa puncanya,.
Lidah terus kelu tanpa suara,.
Jari-jari ingin memainkan peranannya,.
Namun minda menegah,.
Biarlah menjadi rahsia kita,.
Hati pun malas nak bersuara,.
Jiwa kata 'biarkan dia!'

Apakan daya,.
Aku tak mampu bersuara,.
Bila minda,hati dan jiwa menguasai segalanya,.
Nak buat macam mana?
Terpaksa ku rahsiakan segalanya,.
Biar terkurung di dalam minda,.
Biar dipenjara di dalam hati,.
Biarlah jiwa memendam rasa,.
Hurmm,..

ANDAI KATA,..


Andai kata,.
Aku adalah seorang kekasih..
Aku akan setia pada yg satu..
Takkan sesekali aku berpaling tadah,.
Kerana aku pencinta yg setia,.
Namun setiaku pasti bertempat,.

Andai kata,.
Kau kekasihku..
Mengaku setia di depan mata..
Sebaik aku berpusing kau menjeling si dia,.
Apalah maknanya setiaku,.
Biarlah ku undur diri dari terus setia..
Kerana ternyata setiaku hanya sia-sia,.

Andai kata,.
Aku seorang isteri,.
Pasti kasihku hanya pada yg bergelar suami,.
Pasti sayang dan cintaku buat suamiku abadi,.

Andai kata,.
Kau suamiku,.
Peganglah erat tanganku,.
Bimbinglah aku,.
Tegurlah aku dan limpahkanlah ksh sygmu,.
Bawalah aku menuju FIRDAUSI,.

Andai kata,.
Aku pergi dulu..
Lepaskanlah aku dgn rela hatimu..
Doakan aku setulus jiwamu..
Selalulah lawati pusaraku,.
Kerana hayat dan nyawaku hanya untkmu..

Andai kata,.
Kau kawen lg,.
Err..tetap akan ku tangisi,.
Erkk..andai kata!!!
Puisiku membosankan lupakanlah!!,.


Ahad, 27 Oktober 2013

TEMAN AlAm MaYaKu,.


Teman,.
Kita memang tak pernah bersua muka,.
Kita hanya bertemu di alam maya,.
Kita sering berkongsi cerita,.
Kita meluahkan rasa di jiwa,.
Kita berkongsi segalanya di alam maya,.

Teman,.
Hari ini hatiku terguris dan terluka,.
Ku anggap kau teman kau sebaliknya,.
Aku tak pernah tegur apa yg kau kongsi,.
Aku tak pernah sindir apa yg kau rasa,.
Aku tak pernah kesah apa mahumu,.
Tapi teman,.
Walau hanya aku yg selalu menegurmu,.
Aku langsung tak pernah berkira,.

Teman,.
Sudah banyak statusmu yg buat aku terasa,.
Maafkan aku kerana kesabaran aku tidak setebal mana,.
Aku hadir di alam maya untuk mengubat duka,.
Aku hadir di alam maya kerana lari dari sepi,.
Maafkan aku teman,.
Aku tak bisa lagi menjadi temanmu,.
Aku tahu kau ramai teman yg setia,.
Maafkan aku sekali lagi!

Mod:Hati yg terasa,.
MAAFKANLAH AKU!!

Puisi Buat Seorang Teman yang berada di I.C.U


Kasseh,.
Aku langsung tak mengenali dirimu,.
Tapi aku tahu kita ada hobi yg sama,.
Kita ada minat yg sama,.
Dan kau antara teman alam maya terbaekku,.

Kasseh,.
Entah mengapa dgn diri ini,.
Mutiara jernih ini terus mengalir tanpa henti,.
Aku seolah dapat merasakan apa yg kau rasa,.
Bertarung dgn kesakitan,.
Esakanku mungkin tak bisa menyembuhkan dirimu,.
Namun ketahuilah namamu sudah ada di hatiku,.
Aku mahu kau sembuh kembali,.
Kembali membuka mata,.
Kembali sihat dan ceria,.
Kembali senyum dan ketawa,.
Di samping keluargamu yg tercinta,.

Kasseh,.
Bangunlah teman!
Bangunlah sayang!
Ramai yang menanti kehadiranmu,.
Kuatkan semangatmu untuk melawan segala kesakitan,.
Ramai yg menantimu,.
Ramai yg menyayangimu,.
Aku pun jua!!

Moga Allah panjangkan usiamu,.

Nukilan Ikhlas dari hatiku buat seorang teman,.

Sabtu, 21 September 2013

PANTUN LAMA VERSI BARU


Nasi lemak buah bidara,
Sayang selasih saya lurutkan,
Kerana tamak buang saudara,
Bila tersisih meraung sakan.

Nasi lemak buah bidara,
Sayang selasih saya lurutkan,
Dalam semak ada suara,
Sepasang kekasih sedang makan. :D

Nasi lemak buah bidara,
Sayang selasih saya lurutkan,
Sayang emak sayang saudara,
Perginya kekasih takku hiraukan.

Pisang emas dibawa belayar,
Masak sebiji di atas peti,
Pakai kemas pergi belajar,
Belajar berjanji janji ditepati.

Pisang emas dibawa belayar,
Masak sebiji di atas peti,
Barang kemas tak habis bayar,
Hutang janji kepada ceti.

Pulau pandan jauh ke tengah,
Gunung daik bercabang tiga,
Nampak sepadan sama megah,
Harga naik mengeluh juga.

Sorong papan tarik papan,
Buah keranji dalam perahu,
Suruh simpan saya simpan,
Suruh berjanji saya tak mahu.

PANTUN CACAMARBA(sudah ku campur adukkan,.gaul dan uli hingga sebati)


Dalam kereta makan kuaci,
Bersama Tok Aki makan kanji,
Jangan kita asyik membenci,
Dengki mendengki sifatnya keji.

Telur dadar ditabur lada,
Dibuat inti kuih samosa,
Hiduplah sekadar apa yang ada,
Bahagia dihati ceria sentiasa.

Ada bayang dibelakang pelita,
Disebelah sini si ulat bulu,
Berkasih sayang sesama kita,
Malaysia harmoni aman selalu.

Lagu Hampa nyanyian syahdu,
Lagu lama merdu suara,
Lama tak jumpa pastilah rindu,
Rindu bersama bergurau mesra.

Mencari benang dimalam kelam,
Menjahit kelambu tidur di gudang,
Bila terkenang siang dan malam,
Rindu bertamu resah bertandang..
hihi,.hantam sajalah!!!!,.

Mencari akar dibuat ubat,
Ubat penenang terkena asma,
Memanglah sukar mencari sahabat,
Susah senang sentiasa bersama.
Hehehe,.akar apa ubat orang lelah?,. (^_^)

Sambil bersugi asyik merenung,
Di atas beranda saling berdiam,
Bangun pagi duduk termenung,
Mengasah minda mencari ilham.
Ingat zaman dolo2 rumah papan ada beranda,.dah tu saling dok usha,.hehe,.zaman sekarang pakat dok usha dalam FB dan perbagai alat caggih dalam internet,.usha punya usha,dalam tnet putih gebu sekali jumpa kat luar,.hee,.(^_^)

Bersama Nabil pergi Belanda,
Ditemani Teressa hingga ke Pekan,
Berpantun sambil bergurau senda,
Kalau terasa harap maafkan.

Hadoii,.dok tengah buat pantun boleh tersenguk so pembayangnya tangkap muat ja,. hihi,.berpantun untuk suka2 ja,.jom rilex sat tengok running man show,.

Pantun Benci TAPI Sayang


Layang-layang terbang melayang,
Terbang melayang dibawa angin,
Bila sayang terbayang-bayang,
Di hati sayang dibibir tak ingin.

Huhu,.ni penyakit EGO namanya!!

Buah kelapa buah laici,
Diletak Mak Siti di atas peti,
Bila berjumpa kata benci,
Cinta di hati separuh mati.

Dalam laci ada pelita,
Atas peti ada buah,
Bila benci bertukar cinta,
Kata hati sukar diluah.

Di tempat pesta dijual laksa,
Pesta Malaysia seperti selalu,
Mememdam rasa tentu terseksa,
Biarlah rahsia dari malu.

Jus laici jus mengkudu,
Bukan dimakan kerana minuman,
Dibibir benci di hati rindu,
Rindu rinduan jadi kenangan.

ENTAH KENAPA!!,..


Entah kenapa,..
Minda ini semakin membeku hari demi hari,.
Semakin malas untuk bekerja,.
Untuk merungkaikan semua cerita,.
Agar selesai segalanya,.
Agar tak tertanya-tanya penghujungnya,.
Bahagia atau derita,.

Entah kenapa,.
Imaginasiku semakin lama hilang entah ke mana,.
Kelam dibawa bayangan bahagia,.
Walau ada sedikit bayangannya,.
Minda pula tak mahu sepakat,.
Jari-jari hanya menanti dengan setia,.

Entah kenapa,.
Kemalasan terus bermaharajalela,.
Menguasai minda dan mata,.
Minda terus benak,.
Mata terus layu,.
Semangat pun turut kaku,.
Hanya jari yang tetap menunggu,.
Menaip kata dengan laju,.
Namun tetap hampa,.
Bila minda tidak bersuara,.

Entah kenapa,.
Hari-hariku semakin sepi,.
Sepi dengan cerita ilusi,.
 Rekaanku sendiri,.
Terus sepi menghitung hari,.
Dan sepi terus menguasai,.
Kamar kanvas ini,.
Bila cerita-ceritaku seakan telah mati,.
Tanpa penyudahnya,.

Entah kenapa,.
Hati turut jatuh sakit,.
Lemah tidak bermaya,.
Menatap kanvas kosong yang tidak bersambung,..
Menatap cerita yang tiada penamatnya,.
Minda pun turut menderita,.
Bukan salahku katanya,.
Aku pun hilang semangat yang serupa,.
Langsung malas nak bersuara,.
Entah disihir dengan apa,.
Aku pun tenggelam punca,.

Entah kenapa,.
Saat ini jiwa pun tiada jawapannya,.
Lemah tak bersuara,.
Hilang segalanya,.
Dibawa arus masa,.
Sabarlah menanti saatnya,.
Bila imaginasi kembali berfungsi,.
Dan minda kembali bersuara,..

Entahlah!!!,..kenapa?

19.9.2013
11.43am

Isnin, 16 September 2013

PENGORBANAN SEORANG AYAH DAN IBU



Ibu,.
Pengorbananmu tak terbalas rasanya,
Sejak aku di dalam kandunganmu,
Kau menahan segala azabnya,
Kau rela membawaku ke dunia ini,
Walau berat kau menanggung seksa,
Namun,tak pernah kau mengungkit bebannya,

Ayah,..
Sejak aku kecil kau mengalas beban,
Membanting tulang mencari rezeki,
Memberikan kami keselesaan,
Memberi kami kasih dan sayang,
Tanpa mengharapkan sebarang balasan,

Ayah,..Ibu,..
Jasa kalian begitu besar rasanya,
Tak terpikul beratnya,
Melahirkan dan membesarkan,
Membawa kami melihat dunia,
Memberi kami rasa bahagia,
Mendidik kami tanpa kenal putus asa,

Ayah,..Ibu,..
Kami berjanji!!!
Akan membalas segala jasa,
Belajar dengan tekun dan akan berjaya,
Membanggakan kalian berdua,

Ayah,..Ibu,..
Restuilah kami dengan doa kalian,
Iringilah kami dengan kalimah sucimu,
Berkatilah kami dengan ayat-ayat azimatmu,
Agar kami takkan leka dengan dunia yang sementara,
Agar kami takkan terlupa tanggungjawab kami sebagai anak bangsa,

Ayah,..Ibu,..
Kami,..anak-anakmu ini berjanji,
Akan mengharumkan namamu,
Menjadi anak yang berguna,
Menjadi pelajar yang mendengar kata,
Mengenggam segulung impian,
Hingga menuju puncak jaya,
Restuilah kami dengan doa kalian berdua.


BUAT adik2 yg nak amik Exam PMR,SPM,STPM,.mohonlah doa ayah & ibu,.ingatlah pengorbanan mereka.


Ahad, 15 September 2013

MASA TERUS BERLARI


2013  sudah dipenghujungnya,
Umpama senja yang bakal menjengah,
Mengetuk-ngetuk pintu malam,
Kini kita sudah berada dipertengahan September,
Dan masa terus berlari tanpa sedar,

Aku bertanya pada diri,
Apa kejayaan yang telah aku perolehi?
Minda berfikir seketika,.
Hati menjawab 'Ada!,.mungkin hanya sedikit saja',.
Minda terus tersenyum mengejek,
Hati bertanya kenapa?
Lantas minda menjawab 'Hanya sedikit sudah kau bangga?',.
Jiwa pula yang terasa lantas mengeluh hampa,.

Wahai HATI!,.Wahai MINDA!
Kenapa korang selalu bertelagah?
Aku yang terseksa mendengarnya,.
Biarlah sedikit dari langsung tiada!
Untuk apa merendah diri!
Yang sedikit itu lebih berkualiti,.
Dari yang banyak tapi langsung tiada isi,.

Minda mencebik,.Hati mendongkol tidak mengerti,.
Apa maksudmu wahai jiwa?
Bertanya hati dengan ragu,.
Jiwa ukirkan senyuman lantas menjawab,.

Minda dan Hati fahamilah!
Jiwa ini hanya mahukan ketenangan,
Jiwa ini hanya mahukan kebahagiaan,
Jiwa ini hanya mahukan keredhaan Ilahi,
Hanya Mahu Disayangi Allah,
Hanya Mahu Dihargai suami dan anak-anak,.
Itulah KEJAYAAN yang sebenarnya,
Hanya itu yang JIWA perlukan!

Minda dan Hati terus berteleku malu,.
Minda berIstighfar,.Ya Allah! Ceteknya pemikiranku!
Hati terus bersujud,.Ampunkan aku Ya Allah!
Jiwa mengeleng tanpa sedar,.
Begitulah Hati dan Minda,.
Sering saja tamak haloba,.
Selalu terlupa pada Yang Esa,.

Biarlah masa terus berlari,.
Biarlah usia kian meningkat,.
Hati dan minda harus terima hakikat,.
Bahawa hidup ini semakin singkat,.
Dan JIWA pun semakin tak larat,.
Untuk berdepan dengan kerja yang kian padat,.

P/s; Minda,Hati dan Jiwa hari2 bergaduh!,.TAPI adakalanya tetap berkerjasama.Hanya jari yang selalu patuh menaipkan bait2 kata,. :)

Sabtu, 14 September 2013

PANTUN ORANG SAKIT


Kacang kelisa dimakan anak,
Anak mengajuk orang tua,
Badan rasa tidak enak,
Seram sejuk semua ada.

Pisang setandan sudah diikat,
Kacang bendi di dalam raga,
Letih badan sakit urat,
Lemah sendi pun ia juga.

Pisang diikat dengan tali,
Masaknya kuning berasing-asing,
Makan ubat mata lali,
Kepala pening berpusing-pusing.

Pucuk kemaman dipetik Mak Odah,
Dihurung semut dibuang sajalah!
Rasanya deman pastilah sudah,
Ambil selimut jom tidurlah!

Naik rakit kayu sebatang,
Mencari paku dibuat titi,
Bila sakit sudah datang,
Minda beku sudah pasti.

Pegang stereng membaca buku,
Sakit perut kena kacau,
Kepala mereng minda membeku,
Mula mengarut meracau-racau..:D

Akar seruntun sungguh pahit,
Buah pala kelatlah pula,
Mari berpantun orang sakit,
Sakit kepala beginilah jadinya.

Hihihi,.bo layan jer pantun ni,.tengah tak sedap badan ni,.

Khamis, 12 September 2013

Puisi buatmu Kekasih HALALku,.

Semakin lama ku pandang wajahnya hati ini semakin berdegup laju,
Semakin lama rasa cinta dan sayang itu semakin kuat,
Semakin lama ku pendam semakin terseksa jiwa ini,.
Andainya dia tahu tiada yang lain selain dirinya
Yang amat ku cinta,.
Yang amat ku sayang,.
Yang amat ku dambakan,.

Ku renung lagi wajahnya,.
Biar umur kian berganjak,.
Biar rambut berubah warna,.
Biar kulit semakin berkedut,.
Namun Hati ini takkan pernah berubah,.
HANYA dia di hati,.

Takkan pernah berubah cinta ini,.
Takkan berubah sayang ini,.
Biar pun sekian lama menyulam kasih,

.Biar pun sekian lama menyulam kasih,.
SaYa sAyAnG RaMaI OrAnG tApI . . . SaYa HaNyA Cinta AwaK sOrAnG Je tAu (",)
Dialah,.dialah buah hatiku,.
Pengarang jantungku,.
Yang sentiasa di sisiku,.
Tempat aku menumpang kasih,.
Tempat aku menyandar harapan,.
Tempat aku bermanja dan bermesra,.
Dialah kekasih halalku,.

MOD; Jiwang Melarat,.

P/s;Bila tak ada mod nak mengarang jiwa pun kacau,.mulalah nak meracau,.heee,..
— feeling loved.




Isnin, 9 September 2013

Teruja dan Bahagia



Detik ini hati berbicara lagi,
Katanya,.alangkah teruja dan bahagianya,.
Apa yang disaksikan dengan mata,.
Buat hati jadi ceria,
Lalu,.jari-jari pun menaip kata,.
Berpakat juga dengan minda,.

Hati berdetik sakan,.
Ahh,.alangkah bahagianya,.
Biarlah rasa teruja ini terus bertamu,
Dalam rasa bahagia,.
Kerana segalanya nampak berhasil,
Biarlah sedikit,.
Kerana semuanya baru bermula,.

Hati mengucap syukur,.
Padamu Ilahi aku memohon,.
Moga kau terus rahmati diri ini,.
Agar terus murah rezeki,.
Agar terus diberkati,.
Agar terus dilindungi,.
Amin Ya Allah.


Jumaat, 6 September 2013

BILA PENA MULA BERBICARA


Di atas kanvas sepi ini,
Jari-jari mula menari lagi,
Menaip bait-bait bicara hati,
Menitipkan kisah bahagia,
Bahagia berada dialam maya,
Seolah terlupa dunia nyata,

Jari-jari terus menari,
Tanpa rentak dan irama,
Kerana tarian ini tarian sepi,
Yang terus bebas tanpa suara,
Hanya minda yang melakar rasa,
Berkongsi luahan jiwa,

Bila pena mula berbicara,
Bicaranya bicara sukma,
Berkocak naluri rasa,
Terukir bait-bait kata,
Terpahat di atas kanvas rasa,
Biarlah terus megah di atasnya,
Untuk tatapan semua,

Biar pena terus berbicara,
Walau tiada yang memahami butir bicaranya,.
Biarlah!!,.
Yang pasti hati tahu,
Bicaranya pena memberi ketenangan dijiwa,
Bukan mudah meluah kata,
Hanya dengan pena hati mampu berkata,
Sesungguhnya hati sedang berbahagia.

szaza zaiman 

Bunga ni specel untuk pembaca blog ni,.comey tak wakilnya? :)

Pantun Rumah tangga,.Habis manis hampas dibuang,.


Pakai sepatu buatan Malaysia,
Di kedai Pak Jalal sedang dijaja,
Sudah begitu lumrahnya manusia,
Yang tak halal selalu dipuja.

Dipagi hari mandi di kali,
Mandi seorang berkain batik,
Selalunya isteri buat tak peduli,
Isteri orang dipandang cantik.

Ikan gelama sudah dibelah,
Cabai digiling ditumis planta,
Sudah lama tinggal serumah,
Dipandang jeling sebelah mata.

Si gila bayang separuh gila,
Baik mengaji dari merana,
Dulu sayang cinta segala,
Sekarang janji entah ke mana.


Gulai ikan sayur geti,
Buah peria ikan pelata,
Berjanji akan sehidup semati,
Sumpah setia auta semata.

Selasa, 3 September 2013

TERGURIS LAGI HATI INI


Aku kembali lagi mengungkapkan rahsia hati,
Kembali melakarkannya di atas kanvas ini,
Meluahkan apa yang tersurat,
Agar jiwa tak melarat dan berkarat,
Kerana hati yang kian sarat,.
Dengan luka yang berbirat,
Sungguh!,.aku dah tak larat sangat,..

Hati ini takkan pernah dimergertikan,
Apa mahunya,.
Apa yang dirasanya,.
Kerana yang melukai,
Tak pernah cuba untuk menyembuhkan,.
Tak pernah cuba untuk memahaminya,.
Sungguh!,.aku terlalu letih menanggung rasa,

Hati ini bebannya terlalu banyak,.
Namun begitu aku cuba menjadi kuat,
Sekuat benteng penahan ombak,.
Hanya seketika bertahannya,.
Dikala ianya dilanda goyah,.
Bentengnya pun hancur berkecai,.
Lalu air mata pun berderai,.

Jiwa,.kian lama kian punah,
Langsung tak pernah memegang amanah,.
Hati kata kuatlah!
Minda kata bertahanlah!
Namun jiwa terus menyumpah seranah,.
Apa kau tahu!!!,.
Aku yang menangung seksanya!!!
Aku yang menanggung peritnya!!!
Bertahun sudah ku pendam duka ini,.
Bertahun sudah ku pertahankan sabar ini,.
Adakah dia menghargai?
Adakah dia bersimpati?
TIDAKKKKKK!!!!,.
Dia langsung tak peduli!
Mungkin dia akan suka kalau aku pergi!
Mungkin dia akan suka kalau aku mati!!

Minda masih memujuk lembut,.
Untuk apa kau tangiskan,
Untuk apa kau ratapkan,.
Dia manusia sepertimu juga,.
Ingatkah kau!,.kau pernah menangis di depannya,.
Apa yang dia buat?
Buat tak peduli saja!,.
Kerana dia tak pernah rasa apa yang kau rasa,.
Hati turut menambah,.
Kenapa kau tak mengadu saja pada ALLAH,.
Kerana DIA mengetahui SEGALANYA,.
DIA mendengar segala rintihanmu,.
DIA yang memberikanmu ketenangan,.

Lalu jiwa terus terduduk dan meratap hiba,.
YA ALLAH!,.aku hanya tahu hatiku yang terguris,.
TAPI,.aku tak pernah ambil tahu hatinya bagaimana,.
Kerana dia tak pernah mengungkapkannya,
Dia tak pernah merungut,
Jauh sekali untuk mengungkit,.
Namun andai kata dia mula bersuara,.
Kata-katanya terlalu berbisa dipendengaranku,.
Mungkin dugaan ini untuk menghapuskan dosa,.
Dosaku yang sentiasa lancang berkata-kata,.
Aku harus bagaimana YA ALLAH!!!,.
Aku hanya meluahkan apa yang aku rasa,.
Kerana dia langsung tak bersuara.


Setiap kali aku terluka pasti ku pujuk sendiri hati ini,..








Isnin, 19 Ogos 2013

Ku Balut Sendiri Luka Ini


Hati,.degilnya entah kenapa?
Buru-buru memutuskan kata,.
Katanya aku terluka!!!,.
Tanpa sedar parut lama berdarah kembali,.
Tergores rupanya ia,..

Lalu ku balut sendiri lukanya,.
Biar nampak pincang!!,.
Kerana ku tahu walau ianya sembuh,.
Takkan kekal lama!,.
Pasti hati ini akan terluka lagi,.

Aku bersedia menerima apa adanya,.
Kerana ku tahu ujian ini dari DIA,.
Biarlah bahagia bakal ku cipta,.
Dalam imaginasi yang sementara,.
Namun Ukiran Cinta Di Sudut Hati,.
Tetap miliknya jua!!!,.

Pesanan penaja buat Harris!!,.
Harris!,.dalam imaginasiku kau jangan sesekali mengecewakan Szaza!!!
Ini permintaanku!,.Ingat tu!

Ahad, 18 Ogos 2013

Bisikan Pena Meluah Rasa


Dikala pena berbisik,
Hati ingin menjerit,
Memberitahu seisi dunia,
Apa yang ia rasa,.
Lalu pena berkata,
Biar kita berkerjasama,
Meluah rasa tanpa suara,
Hanya melakar rintihan jiwa,

Pena dan hati lalu berpakat bersama,
Hati berkata aku sedang terluka,
Lalu pena menaip kata,.
Hati meratap hiba,
Jiwa turut sengsara,.
Bertanya pena kenapa?
Hati dan jiwa memang selalu seia dan sekata,

Jari-jari turut bersatu,
Bait demi bait terus ditaip,
Biar pena terus berbisik,
Suara hati meluah rasa,
Agar jiwa tak lagi sengsara,

Hati turut berdetik,
Beratkah pertolongan yang ku pinta?
Kenapa dia tak mahu berkerjasama?
Atau,.
Sudah salah fahamkah dia?

Tiada siapa dapat menjawabnya,
Hanya mampu menolong meluah rasa,
Apa yang terpendam di dalam dada,
Biar rasa lega dan selesa,
Supaya bibir kembali tersenyum bahagia.

Sabtu, 3 Ogos 2013

MOD RAYA,.dah hilang ke mana???,.

Syawal semakin menghampiri,.
Namun di jiwa ini semakin sepi,
Setiap kali lagu raya berkumandang,.
Sebak di dada pun turut bertandang,.
Apa ertinya raya pada diri ini??,.

Apalah maknanya raya ini,.
Bukan untuk tahun ini,.
Tapi sudah bertahun lamanya,.
Raya hanyalah jemputan air mata,.
Mendengar takbir lagilah hiba,.
Kenapa ya??
Adakah kerana diri ini banyak dosa??


Hari raya yang bakal datang,.
Rata-rata orang bersuka ria,.
Tak kurang juga ramai yg berduka,.
Kehilangan sanak saudara,.
Ibu ayah tercinta dan sebagainya,.
Aku sudah rasa semua itu,.
Dan hari raya tak bererti lagi untukku,.


Sudah lama aku bermusafir di Aidilfitri,.
Menumpang keceriaan orang lain,.
Bibir tersenyum megah,
Walau di hati ini dilanda gundah,.
Bibir tersenyum ceria,.
Walau sebenarnya semua itu hanya pura2,.


Hari raya pasti akan tiba juga,.
Walau hatiku walang,.
Walau kenangan datang bertandang,.
Aku takkan mampu untuk menghalang,.




Isnin, 29 Julai 2013

CEPATNYA MASA BERLALU,.


Ramadhan sudah hampir ke penghujungnya,.
Tanpa sedar ia bakal berlalu pergi,.
Langsung tak terasa kehadirannya,.
Belum puas rasanya melepaskan rindu,.
Lantaran CEPATNYA MASA BERLALU,

Ramadhan yang datang setahun sekali,.
Datangnya membawa seribu rahmat,.
Tapi ramai yang tidak sedar,.
Ramadhan tak benar-benar dirai,.
Yang tak sabar di tunggu menjelangnya syawal,.

Awal ramadhan sudah berbual rancak,.
Baju raya sudah beli atau tidak,.
Kuih raya sudah tempah atau belum,.
Langsir,perabot perlukah berganti,.
Tanpa sedar ramadhan yang dinanti,.
Sudah hampir pergi,.

Usah dituding pada sesiapa,.
Tanya saja pada diri sendiri,.
Ramadhan ini adakah benar-benar dirai,.
Jangan sampai mengigit jari,.
Bila ramadhan sudah pergi,.
Tahun depan dapatkah bertemu lagi,.
Jangan-jangan kita sudah dipanggil mengadap Ilahi,.

Ramadhan bakal berakhir,.
Jangan banyak sangat duduk memikir,.
Lebih baik banyakkan berzikir,.
Cari pahala berganda,.
Jangan pula nak mengada-ngada,.
Asyik nak cipta alasan saja,.
Kerana semua itu hanya auta semata,.

Ramadhan akan berlalu,.
Tak terasa cepatnya waktu,.
Sedangkan kita masih lagi berteleku menongkat dagu,.
Apa nak jadi pun tak tahu,.

29.7.2013
Nukilan Hatiku
Szaza Zaiman

Selasa, 11 Jun 2013

CORETAN DAN PANTUN BERKIAS,..hehh,.!!




PHD (perangai hasad dengki)

Pada manusia yang selalu lupa
Eloklah selidik dulu sebelum berkata
Ragam kita kadang-kadang pincang juga
Agak-agaklah kalau nak berkata-kata
Niat orang lain takkan mampu kita baca
Gagal orang lain kau ketawa
Akal kau simpan di mana?
Ingat sikit,.kau pun tak sempurna

Hairan juga adatnya manusia
Akal ada selalu tak nak guna
Sampaikan orang bahagia pun nak cemburu juga
Alangkah bagusnya kalau tumpang bahagia bersama
Dapat juga pahala dan rakan berjuta

Dunia ni memang sudah akhir zaman
Entah bila kita akan sedar
Nama,pangkat dan harta
Gunanya hanya di dunia yang sementara
Kesemuanya akan kita tinggalkan
Ingatlah hasad dengki itu takkan bawa kita ke syurga

PANTUN  BERKIAS

Apa di rasa bila di perli,
Panas telinga membawa ke mati,
Kalau rasa termakan cili,
Tentu pedasnya sampai ke hati.

Ajar anak didiklah isteri,
Hormati orang kawal perilaku,
Perut senak kerana di leteri,
Selalu di serang meluatnya aku!

Pokok naga baru berbunga,
Naga merah berbunga cantik,
Siapa sangka mengaumnya singa,
Singa marah seperti itik..hihi

Rumpun serai tumbuh merimbun,
Di ambil orang di buat sambal,
Hari ini bercerai esok berhimpun,
Berwajah garang berlagak sebal..
(sombong giler ngko aku lesing baru tahu),.

Marahkan nyamuk kelambu di bakar,
Nyamuk terbang rumahnya hangus,
Jiwa mengamuk rasa terbakar,
Ngko gebang ja tu ingat ngko bagus!.

Itik dan kucing berkawan rapat,
Ular cemburu membuat khianat,
Dulu kamcing semuanya sempat,
Dah jadi seteru semua tak ingat!!!,.





HIMPUNAN PANTUN DARI FACEBOOK


Pantun Rindu

Matahari silau tegak terpantul,
air menderu di balik bukit,
hatiku risau dia tak muncul,
hati merindu sangatlah sakit.

Buluh bambu seruling kasìh,
aku terpana merdu suara,
hati merindu rasa tersisih,
tersisìh kerana jiwa membara.

Kain baldu berwarna biru,
dihias permata cantik bermutu,
hati merindu sayang selalu,
orang tak suka saya tak tahu.

Hatiku gundah menangis tersedu,
rasa mengalah biarlah berlalu, 
Kepada Allah hamba mengadu,
Hamba berserah pada yg satu.

Pulau indah jadi kenangan,
jauh berbatu di pulau sibu,
Rindukan Allah bawa ketenangan,
ketenangan bersatu menyusup kalbu.

Pasang pelita ditengah laman,
usah bergaduh merebut sumbu,
putus cinta jadikan teman,
mungkin jodoh tidak bertemu.

Adehh..hentam sajalah,.

 Cik siti masak bubur,
pisang sesikat dibuat pengat,
Walau hati hancur lebur,
terima hakikat nasib tersurat.

Pedih woo..cinta org lain tp kawin org lain tp apa nak buat,..cobaaannn.

 Kasut merah kepunyaan Nita,
dipakai selalu serba tak kena,
Begitulah lumrah penangannya cinta,
makan tak lalu tidur tak lena.

Hehehe..
Sungguhlah untung si anak manja,
Semuanya emak yang urus,
asyik melengung termenung saja,
badan gemuk jadi kurus.

Pergi bersiar dengan kereta,
kereta merah pilìhan hati,
memang asyik masa bercinta,
bila putus separuh mati.
Huhuhuhu..

Banyak buaya antara buaya,
buaya tembaga atas darat,
banyak benda yg cek suka,
melepak saja yg cek ingat.

Adik kakak mencari kelapa,
bergurau senda diwaktu senja,
Dok melepak tak dapat apa,
asal minda berjalan saja.

Putih melepak anak mak Limah,
sungguh ayu dipandang mata,
Dok melepak dalam rumah,
hati sayu dah nak raya.

Pokok jati ditepi paya,
Paya dihutan banyak onaknya,
Muslimah sejati seperti saya,
Nak cukupkan puasa mustahil agaknya:-)
hehehe..


Angkat sauh turunkan bata,
batang sagu dibuat beranda,
Kalau sugguh bagai dikata,
untunglah cikgu tambah pahala berganda,


Sepat benua gulai nangka,
Ayaq kopi kuih keria,
Sahabat semua sibuk belaka,
Pakat pi shoping raya.

Hehehe..kira ok la pembayang dia,dah dkt nak buka:-)

Permandangan indah bagai disyurga,
Di kuala Gula duduk berehat,
Emas sudah naik harga,
Budi pula tak dapat dilihat.

Nampak hantu terus fobia,
Gigi berlaga ketaq kepala,
Memang begitu lumrahnya dunia,
Harta juga yg depa suka.

 Ku lihat kunang-kunang cantik sekali,
Kunang-kunang hinggap di pokok mati,
Budi ku kenang sampai ke mati,
Harta ku anggap hanyalah daki.

Harta tu daki dunia ja,bukan boleh bw masuk kubur tp manusia ni ramai yg sggup putus adk bradik kerana harta,kan?

Jalan sehala menuju ke hilir,
Dalam malaysia banyak taman,
Pening pala kalo dok pikir,
Gelagat manusia akhir zaman;-(

Kalau salah kena pangkah,
Pangkah guna pen merah,
Kalau tuan tersilap langkah,
Duri dipijak kaki berdarah.

 Air meleleh di lata bayu,
Ramai orang rasa pelik,
Nama mat saleh tapi melayu,
Rambut perang hidung kemik.

Aneka fesyen sudah dicuba,
yang ketat sendat semua ada,
pakat aksyen saja la,
asal sempat angguk saja.

Batang kayu warnanya putih,
buah setoi dari kedah, 
Cakap melayu slanganya omputih,
sekali terkantoi malu tak sudah.

 Kaki tersepak sekampit gula,
diangkat berat tak larat pula,
Rock kapak serabut kepala,
jiwang karat paling suka.

Tanam kantan di tepi laman,
segar kuntumnya di tengah hari,
budaya pantun zaman berzaman,
madah selokanya memikat sanubari.

Matahari sudah terpacak tinggi,
tandanya sudah tengah hari,
berpantu bermadah saya berköngsi,
nak buat helah tak menjadi.

Sudah lama aku menunggu,
bagai pungguk rindukan bulan,
selamat bercuti di hari minggu,
bercuti dan rehat sihatkan badan.

Sekejap saja masa berlalu,
siang malam silih berganti,
bulan saaban bakal berlalu,
datangnya ramadhan itulah yg dinanti.

PANTUN CINTA

Di atas para adanya lada,
Santan kelapa dimasak asyura,
Rindu membara didalam dada,
Lama tak jumpa rasa sengsara.

Buah betik buah kurma,
Mari kita makan saja,
Cinta berputik kali pertama,
Bertentang mata tersipu manja.

Ditepi pintu duduk berangan,
Lalu sidara cantik rupawan,
Senyum tawamu dalam kenangan,
Payah dilupa jadi igauan.

Biji selasih dibuat pengat,
Sudah ditampi sudah dikacau,
Padamu kasih aku teringat,
Malam bermimpi memeluk dikau;)


Cantik gerangan si tuan puteri,
Puteri bernama cik wan siti,
Aku berangan seorang diri,
Orang disana aku tak pasti;(

 Pak Badar menabur baja,
 Pergi sawah menanam padi,
 Pantun sekadar rekaan saja,
 Bukannya meluah isi hati.

Petang-petang makan kanji,
Kanji dicampur isi ikan,
Caci dan maki sifat keji,
Jauhkan diri jangan amalkan.

PANTUN ENAM KERAT BERKAIT

Masak lemak sayur berlada,
Sedap dimakan begitu saja,
Makan sekali bersama keluarga,
Kalau rindu bertamu didada,
Facebook ada onkan ja,
Bertemu ja di alam maya

Kalau rindu bertamu didada,
Facebook ada onkan ja,
Bertemu ja di alam maya,
Di aneka pantun bergurau senda,
Sambil membaca tersenyum saja,
Salah dan silap harap lupakan ya

 Bercermin mata tebalnya kanta,
Terpelanting lalu jatuh diberanda,
Kalau itu yang dikata,
Alangkah leganya didalam dada.

Buka buku menghafal sifir,
Sifir dihafal berkali-kali,
Kalau sudah tersalah tafsir,
Tak pernah disimpan didalam hati.


INSAN DAN KEINSAFAN




Sehening subuh sebening pagi,.
Bersujud syukur pada ilahi,
Menadah tangan tanda keinsafan,
Dengan doa2 kudus,

Wahai insan rasailah keinsafan ini,
kita manusia yg sering lupa,
Asal usul kita,
Sering kita lalai mengingatiNYA,

Keinsafan yg lahir dari hati,
Di iringi airmata kesyahduan,
Bertemankan rasa kekesalan yg dalam,
Berjanji takkan mengulanginya,
Dari hati yg tulus,..
Insan,..ALLAH itu MAHA KAYA,
Kaya dengan kasih sayangNYA,
Kaya dengan MAHA PENGAMPUNNYA,
Kita ini hanya perlu bersujud dan berdoa,
Moga keinsafan kita di terimaNYA,

Nukilan Rasa
Szaza KSGY
16.11.2011


KENANGAN berbalas pantun di FACEBOOK,.Meriah,.


PANTUN CINTA

Di atas para adanya lada,
Santan kelapa dimasak asyura,
Rindu membara didalam dada,
Lama tak jumpa rasa sengsara.

Buah betik buah kurma,
Mari kita makan saja,
Cinta berputik kali pertama,
Bertentang mata tersipu manja.

Ditepi pintu duduk berangan,
Lalu sidara cantik rupawan,
Senyum tawamu dalam kenangan,
Payah dilupa jadi igauan.

Biji selasih dibuat pengat,
Sudah ditampi sudah dikacau,
Padamu kasih aku teringat,
Malam bermimpi memeluk dikau;)

Cantik gerangan si tuan puteri,
Puteri bernama cik wan siti,
Aku berangan seorang diri,
Orang disana aku tak pasti;(
Like ·  · Unfollow Post · Share · May 25, 2012 at 4:25pm
Seen by 52


Szaza Zaiman
Pak Badar menabur baja,
Pergi sawah menanam padi,
Pantun sekadar rekaan saja,
Bukannya meluah isi hati.
May 25, 2012 at 4:31pm · Like

Tarmizi Yusuf .
Pergi ke sawah menanam padi
Baru rehat di tengah hari
Memang pantun ungkapan hati
Dari pada ghibah dan caci maki.
May 25, 2012 at 6:04pm · Like

Szaza Zaiman
 Petang-petang makan kanji,
Kanji dicampur isi ikan,
Caci dan maki sifat keji,
Jauhkan diri jangan amalkan.
May 25, 2012 at 6:23pm · Like

Pergi ke sawah menanam padi
Aurnya dalam tiada gerun
Dari pada caci dan maki
Mari kita sama berpantun.
May 26, 2012 at 12:07am · Like

Gdayang Gkasim
Rindu membara di dalam dada
lama tak jumpa ras sengasara
mengharap pesan rindu mu dinda
bilakah dapat sua bicara

cinta berputik kali pertama
bertentang mata tersipu manja
janji sudah diikat bersama
rela mengabdi tempat bermanja

senyum tawamu dalam kenangan
payaha dilupa jadi igauan
dendam membara terus berpanjangan
jika tidak bertemu puan

pada mu kasih aku teringat
malam bermimpi memeluk dikau
wajau mu dinda tetap ku ingat
walaupun jauh berjuta batu

aku berangan seorang diri
ornag disana aku tak tau
rindu ku tanggung seoerang diri
menyebabkan diri ku menjadi anggau.
May 26, 2012 at 1:54pm · Like · 1

Gdayang Gkasim 
pantun sekadar rekaan saja
bukannya meluah isinya hati
pun demikian ia dicipta
sebagai menghibur wangnya hati

memang pantun ungkapan hati
daripada ghibah dan caci maki
pantun gurindam menyaman hati
tambahan lagi kalau dinyanyi

caci dan maki sifat yang keji
jauhkan diri jangan amalkan
pertama akal kedua budi
ketiga hati keempat keikhlasan

daripada kita caci dan maki
mari kita sama berpantun
sama ada perempuan juga lelaki
asal menjaga sopan dan santun
May 26, 2012 at 2:02pm · Like · 1

Szaza Zaiman Tuuu diaaaaaaaaaaa..dia punya sambung..
May 26, 2012 at 6:03pm · Like

Amboi-amboi orang bercinta
Asyik memuji asyik juga memuja
Jangan pula sampai di lupa
Allah jua tempat meminta

Alangkah Indah masa bercinta
Indah lagi kalau sampai ke tua
Semai bersama iman dan doa
Agar bahagia kita selamanya

Semai bersama iman dan doa
Agar bahagia kita selamanya
Hidup berkat sebagai hambaNya
Dunia kita penuh dengan ceria
May 26, 2012 at 8:13pm · Unlike · 2

Gdayang Gkasim
 Jangan pula sampai dilupa
Allah jua tempat meminta
semoga kita janganlah alfa
jika alfa mendapat dosa

semai bersama iman dan doa
agar abahagia kita selamanya
berserta tekun mengelak dosa
jaminan pasti masuk syurgaNya

hidup berkat sebagai hambanya
dunia kita penuh ceria
sama samalah kita ingat akibatnya
jika lufa pada sang Pencipta
May 28, 2012 at 12:01pm · Unlike · 3

Szaza Zaiman Hahaha..suka semuanya,terima kasih atas respon yg diberi.
May 28, 2012 at 12:04pm · Like

Gdayang Gkasim
 Alhamdullilah puan bermadah
pantun semua menyenang hati
terima kasih lah kami bapadah
semoga kita berpantun lagi
May 28, 2012 at 12:09pm · Like

Szaza Zaiman Insyakallah,tp hari ni tak da mod nak berpantun,hr ni mod bercerpen,jom jengah sekali cerita rekaan tu dlm group cerpen,..hehe..saja promote cerpen yg tak semengah tu:)
May 28, 2012 at 12:16pm · Like

Gdayang Gkasim
 silakan...saya akan menjenguk jika batas waktu masih jauh....
May 28, 2012 at 12:17pm · Like

Tarmizi Yusuf .
Banyak kucing sedang berlari
Tidak sama dengan kucing belang
Banyak gadis dapat kucari
Tidak sama adik seorang.

Banyak kucing sedang berlari
Kucing kecil paling belakang
Sejak kita berjumpa tadi
Siang teringat malam terbayang.
May 28, 2012 at 12:45pm · Unlike · 1

Gdayang Gkasim
banyak gadis dapat ku cari
tidak sama adik seorang
kerna hati ku telah tercuri
adik seorang pengarang jantung

Sejak kita berjumpa tadi
siang teringat malam terbayang
semoga kenangan kekal abadi
jadi pengikat kasih dan sayang
May 28, 2012 at 2:44pm · Unlike · 1

Tarmizi Yusuf .
Siang teringat malam terbayang
Seperti pelampung tenggelam timbul
Jadi pengikat kasih sayang
Mari segera berijab qabul.
May 28, 2012 at 9:12pm · Unlike · 1

Gdayang Gkasim
 rindu membara di dalam dada
lama tak jumpa rasa sengasara
memang adat orang bercinta
setiap hari memendam rasa

cinta berputik kali pertama
bertentang mata tersipu manja
apa tidaknya demikian rupa
dipanah cinta teruna arjuna

Senyum tawamu dalam kenangan
payah dilupa jadi igauan
sudah ingat dilupa jangan
lupa sebentar diperaduan

pada mu kasih aku teringat
malam bermimpi memeluk dikau
semoga dirimu sentiasa afiat
dapatlah jua bersua dikau

aku berangan seorang diri
orang di sana aku tak pasti
kalau disana sudah berangan diri
di sini juga sudahlah pasti
May 29, 2012 at 4:35pm · Unlike · 1

Gdayang Gkasim untuk tarmizi....

Jadi pengiktat kasih dan sayang
mari segera berijab kabul
izinkan kami masuk meminang
supaya lancar hasrat dimakbul
May 29, 2012 at 4:37pm · Like

Jadi pengikat kasih dan sayang
bukan tali sembarang tali
kalau dah ada niat meminang
Kami pun senang rasa dihati.
May 29, 2012 at 6:49pm · Like

Gdayang Gkasim 
Kalau dah ada niat meminang
kampi pun senang rasa dihati
terima kasih harapan dijunjung
semoga niat Allah berkati
May 30, 2012 at 8:03am · Like

Tarmizi Yusuf .
Ke pasar beli kain pelikat
supaya aman simpan di lemari
Kalau sudah ada kata sepakat
tinggal kita menentukan hari.
May 30, 2012 at 10:36am · Like

Gdayang Gkasim
kalau sudah kata sepakat
tinggal kita menentukan hari
jika demikian sudah dihasrat
tentukan saja tarikh dan hari
May 30, 2012 at 1:35pm · Like

.Tarmizi Yusuf 
Jika demkian sudah berhasrat
Kita tentukan sejak awal
Kami coba ajukan pendapat
Tarikhnya satu hari bulan Syawal.

abis kita sudah ajukan pendapat
tarikhnya satu hari bulan syawal
Alhamdullilah kami menjawat
tepat tarikhnya kita berkumpul
May 30, 2012 at 1:50pm · Like

Tarmizi Yusuf >
Asah pisau mana yang tumpul
Supaya senang memakainya lagi
Sebelum masanya kita berkumpul
apalagi sebagai kewajipan kami.
May 30, 2012 at 1:54pm · Like

Gdayang Gkasim 
sebelum masanya kita berkumpul
adalagi kewajiban patut ditunai
ziarah dulu disatu syawal
lepas itu janji ditunai
May 30, 2012 at 1:56pm · Like

Tarmizi Yusuf .
Padi masak segera dituai
Tak lupa zakatnya supaya berkah
Kalau itu yang harus ditunai
Insya Allah kami ziarah.
May 30, 2012 at 1:59pm · Like

Gdayang Gkasim
 itulah perkara yang harus ditunai
keluarga tua mesti diziarah
setelah semua itu ditunai
barulah berkumpul bermuzakarah

Hahaha
,rasa terhibur didalam hati,
baca pantun panjang sedepa,
tu dia depa dok jual beli,
banyaknya idea depa:)
May 30, 2012 at 3:46pm · Like · 1

Szaza Zaiman 
Bermula dengan pantun cinta,
Habis berkait sambil membeli,
saya baca saya suka,
terima kasih daun keladi.
May 30, 2012 at 3:47pm · Like

Szaza Zaiman
 Depa dok kata nak masuk minang,
mula nak like terus tak jadi,
bulan syawal depa dah canang,
cepat-cepat jemput tok kadi..
hahaha.
May 30, 2012 at 3:50pm · Like

Tarmizi Yusuf kalau dah jemput kadi, ijab qabul rerusnye.
May 30, 2012 at 5:36pm · Like

Tarmizi Yusuf .
Sejak semule suai janji
Hasil muzajarah sudahlah dengar
Sebelum tuan jemput tuk kadi
Ape yang perlu kami hantar.
May 30, 2012 at 5:42pm · Like

Szaza Zaiman 
Hahaha..susun batu diatas bata,
gengam api jadi arang,
seram baca depa dok kata,
sy ni kan isterinya orang:)
May 30, 2012 at 6:36pm · Like

Szaza Zaiman
 Belakang kuali ada arang,
kuali untuk dimasak kari,
barangkali tuan tersilap orang,
cari yg lain sebagai penganti:)
May 30, 2012 at 6:40pm · Like

Banyaklah orang masih bujang,
ibu tunggal bagus juga,
hendakku tinggal terasa sayang,
suamiku ini hebat orangnya..haha
May 30, 2012 at 6:44pm · Like

Tarmizi Yusuf .
Orang bujang di mana pun ada
Cerdik pandai dan orang alim
Tujuannya bukan pada Szaza.
Berbalas pantun Gdayang Gkasim.

Ade yang cube mencuri di kilang
Tertangkao orang dihukum pancung
Kalau pun Szaza isteri orang
Saya pun sudah banyak cucung.

Sungguh cantik model fesyen
Ada yang berasal dari Jepun
Kalau salah dalam komunikasyen
Maafan saya beribu ampun.
May 30, 2012 at 7:13pm · Unlike · 2

Szaza Zaiman
 org berpantun saya berpantun,
daripada asyik nak tidur,
apasal tuan memohon ampun,
kita berpantun untuk berhibur.
May 30, 2012 at 7:20pm · Like

Szaza Zaiman
 Dari berkawan terus bercinta,
sekarang sudah merisik pula,
sepuluh ribu sebuah kereta,
cincin sebentuk janganlah di lupa..
haha..ok ker ni?

dari Cina ke negeri Jepun
Nak mencube berniaga kertas
Saya senang memang berpantun
Tapi bace pantun puan di atas.
May 30, 2012 at 7:31pm · Like

Szaza Zaiman
 Hahaha
berpantun sambil bergurau senda,
jangan disimpan didalam hati,t
erkejut ka baca hantarannya,
harga barangkan melambung tinggi...
out dulu..magribi.
May 30, 2012 at 7:34pm · Like

Tarmizi Yusuf Saya cube copy paste:
susun batu diatas bata,
gengam api jadi arang,
seram baca depa dok kata,
sy ni kan isterinya orang

Belakang kuali ada arang,
kuali untuk dimasak kari
,barangkali tuan tersilap orang,
cari yg lain sebagai penganti

Banyaklah orang masih bujang,
ibu tunggal bagus juga,
hendakku tinggal terasa sayang,
suamiku ini hebat orangnya.

Bukan terkejut hantarannya
Tapi terkehut pada copy paste
May 30, 2012 at 8:03pm · Like · 1

Szaza Zaiman oo..haha..tu sekadar nak beli pantun yg di atas tu saja nak tumpang join sekaki.

 hehehe..bila di fikir tadi macam sy ni pulak yg terperasan..tp rupa2nya en Tarmizi Yusuf.pula yg terasa..maaf ya,..ingat nak gurau2 ja,..macam ada satu pantun ni..
May 30, 2012 at 9:53pm · Like

Szaza Zaiman
 Makan ikan siakap pedas,
Kari ikan berselera sekali,
Jangan tuan cakap terlepas,
Hari kemudian berguna lagi.

Pantun ni untuk diri sy sendiri supaya berhati2 di lain kali,sy ni mmg suka menyampuk dah tu bergurau tak bertempat,.dosa yg selalu tak pernah sy sedari.
May 30, 2012 at 9:56pm · Like · 1

Muhamad Harif Harif Best sangat pantun ni..like sgt..
June 16, 2012 at 2:53am via mobile · Like


p/s; Amekaw!!,. dok syok jua beli pantun sekali terperahsantan!,.haha,.

Khamis, 9 Mei 2013

ayat-ayat pasrah

hati meronta merusuh jiwa,
membelah dada dalam derita.
berjeda lama dalam minda,
kenapa?,.kenapa?,.kenapa?,.
sering begini!!,.

dalam pasrah aku sengsara,
jiwa terasa usah dikata,
biar duka bersemadi,
pahit ditelan bagai hempedu,
tak mampu lagi,
namun senyuman terus diukirkan,
kerana mutiara jernih sudah tiada,
kering sudah ditelan rasa,
rasa pedih dalam jiwa!!

ayat-ayat pasrah aku kongsikan,
agar jiwa rasa tenang,
dapat meluahkan gundah di dada,
kerana dada begitu sarat,
kerana minda begitu letih,
dalam melayan gelojaknya jiwa,..

p/s; apa kau merapu ni haa!!!!,.. ;p

Khamis, 25 April 2013

PANTUN DAN PUISI SENADA SEIRAMA,..



MALAM KELAM TANPA BINTANG

Malam ini dingin sekali,
Hujan membasahi bumi,
Sudah pastinya tiada bintang yang menyinari,
Menyinari malam yang suram,

Malam ini aku sendiri lagi,
Menghayati ertinya sepi di hati,
Aku sudah terbiasa begini,
Bagaimana dinginnya malam ini,
Begitu jualah hatiku,
Langsung tidak terusik dengan kesunyian,
Aku rela begini kerana hatiku sudah mati,
Untuk merungut jauh sekali,

Malam ini kelam tanpa bintang,
Begitu juga hatiku yang terus suram,
Dari hari ke hari terus mati,
Tidak terdetik pun rasa ragu,
Tidak terdetik pun rasa serik,
Malahan terus angkuh tanpa sedar,

Malam ini menjanjikan sepi,
Walau angin dan hujan menderu di luar,
Namun hati ini terus terkunci mati,
Untuk apa aku kisahkan?
Tiada maknanya aku endahkan,
Kerana aku akan tetap begini,
Selalu di tinggalkan sendiri,
Dan menjadikan hatiku terus mati,

Malam ini takkan pernah menjanjikan bahagia,
Biar mutiara jernih ingin mengalir,
Ku cuba menahan sekuat rasa,
Untuk apa ku  panggil ia?
Tiada siapa yang akan mengerti,
Biar ku terus ukirkan senyuman bahagia,
Walau hati di dalam menjeruk rasa,

Malam tetap kelam dan suram,
Dalam dinginnya malam hatiku terus membeku,
Jiwa pun menjadi kaku,
Untuk apa ku persembahkan hati nan walang,
Takkan ada yang terkesan,
Hanya aku saja yang bakal berterusan kecewa,
Kecewa pada rentetan kehidupan dunia,

24 april 2013