Follow by Email

Jumaat, 29 November 2013

HIMPUNAN PUISI dARi CERpEN Aku BuKaN PenYAir

Rinduku Kembali Bertamu

Ibu,Abah,.
Putri rindu kalian,.
Rindu yang tak tertahan,
Rindu yang sarat terbeban,

Ibu,Abah,.
Putri sunyi,.
Sunyi yang teramat,.
Mengingati ibu dan abah buat Putri sepi,.
Sepi menyelubungi diri,.
Menghantui hati,
Merobek perasaan ini,

Ibu,Abah,.
Rindu ini takkan hilang begitu mudah,.
Menunggu kepulangan kalian hatiku gundah,.
Namun,.hampa jiwa ini,.
Yang pulang menemui hanyalah jasad kaku,.
Putri redha dalam pasrah,.
Inilah takdir Putri,.

Hasil Nukilan
~PQA~

      
Debaran Sukma

Berdegup jantung ini kala mata bertentang mata,
Entah siapa namanya,.
Aku pun tak pasti,.
Hadirnya memberi irama di hati ini,
Kenapa? 
Aku tertanya sendiri,

Hati ini,.resahnya mengila,.
Tak pernah lagi ku rasa,.
Debaran sekencang ini,.
Dia,.ada aura tersendiri,.
Kenapa?
Adakah itu namanya cinta?
Entahlah!,.
Aku tiada jawapannya!

Hati ini berdebar sekali,.
Matanya menikam kalbuku,.
Mengocak naluri,.
Terbias di hati,.

Suaranya menampar jiwa,
Aku terkesima,.
Ada rasa dalam jiwa,.
Apakah ia?

~PQA~

               
Parah Hatiku Menahan Rasa

Hatiku menjerit kuat,.
Aku benci kau!
Kau ibarat belati tajam,.
Yang menikam hatiku,.
Tanpa belas kasihan,.
Namun,.tiada yang mendengar,.
Lalu,.aku luahkan di atas kanvas sepi ini,.

Parah hatiku menahan rasa,
Terseksa dan merana,
Aku tak suka dipaksa,.
Tapi kau sungguh tega,.
Membuat aku begini,.
Aku benci!

Pertemuan kita puncanya derita dan lara,.
Hatiku kau robek tanpa belas,.
Dalam sekelip mata aku jadi milikmu,.
Tanpa pintaku kau beriku gelaran,
Tanpa relaku kau beriku harapan,

Hatiku parah sudah,.
Kelmarin ku sangka itu namanya cinta,
Dalam diam aku terkena,
Cinta yang ku sangka rupanya derita,
Derita yang datang tiba-tiba,.
Bersama menemani juraian air mata,.
Aku terseksa!

Yang belum dapat menerima kenyataan
~PQA~

             

Anggerik Desa<>Putera Amri

EnTAH,.
Kenapa ya,.hari pertama bertemu denganmu,.
Aku jadi kaku,.
Bukan memandang kehansomemanmu,.
Jauh sekali rasa tergoda,.
Tapi,.macam ada sesuatu!

EnTAH,.
Hari kedua berjumpa aku terseksa,.
Aku kena ikat dengan tali berbisa,.
Macam kena pukau,.
Aku iakan semuanya,.

EnTAH,.
Hari ketiga bersama,.
Kau kata memori manis bersama,.
Manis macam apa?
Gula dah naik harga daa,.
Kurangkan manisnya,.:p

EnTAH,.
Kenapa cepat benar kantoinya,.
Kau bela Hantu Raya ke?
Tak sempat aku nak berpura-pura,.
Nak stalk dan sebagainya,.
Apa kata aku unfriend kau saja?

EnTAH,.
Sorry Ya,.
Esok aku mula kerja,.
Jom tidur daa,..:p

Anggerik Desa(YWF) :p

                        
Anggerik Desa

Kenapa?
Hati ini sepi lagi,.
Rindu?
Siapa yang harus ku rindu?
Dia?,..
EnTAH!,..

Kenapa?
Minda aku bercelaru,.
Merusuh selalu,.
Serba tak kena,.
Sakit jiwa!

Kenapa?
Jiwaku resah,.
Ketenangannya terganggu,.
Aku keliru!,.

Kenapa?
Bayangan itu hadir lagi,.
Menyakitkan hati,
Mengusutkan minda,
Meresahkan jiwa,.
EnTAH!,.
Pergilah! Jangan mendera perasaanku
~PQA~
Feeling-confused :(

Anggerik Desa
Ada Cinta Dalam Hati

Sayang,.
Dalam diam hati ini bergetar,.
Dilanda badai asmara,.
Oleh renungan matamu yang memukau,
Oleh senyummu yang mengoda,
Oleh gayamu yang mempesona,.

Sayang,.
Mengertikah kau apa maknanya cinta?
Cinta itu sakit!,.
Kerana,.bila ada cinta,.
Pasti ada rindu yang bertamu,.
Bila ada rindu,.
Pasti mengocak kalbu,.

Sayang,.
Dalam diam aku mencintaimu,.
Dalam diam aku menyayangimu,
Dalam diam aku merinduimu,.
Apakah semuanya ini?
Sungguh!,.aku tak mengerti!
Jelaskan padaku!,.

Aku yang menanti jawapanmu!
~YWF~



 Rindu Yang Kian Membara

Rindu ini nyalaannya marak sekali,
Bagaimana harus ku padamkannya?
Aku rindu dia!,.
Biar ku siramkan dengan berbaldi air mata,
Ia tetap menyala-nyala,.
Aku harus bagaimana?

Rindukah dia padaku?
Aku tertanya-tanya,.
Kalau rindu sebanyak manakah rindunya?
Adakah seluas lautan dalam?
Atau seluasnya alam?

Rindu yang menyala sakitnya mengila,.
Kenapa harus rindu kalau tak berjumpa?
Rindukan dia yang entah di mana alamatnya,.
Aku harus bagaimana?
Andai dapat ku undur putaran dunia,.
Aku hanya ingin berada di sisinya,.
Setiap masa!
Setiap ketika!

EnTAH!,. kenapa aku rindu?
Dan rindu ini terlalu sakit!

~PQA~

              
Hebatnya Cinta

Cinta,.
Kala ia hadir hati sudah berdetik,
Maka rindu pun berputik,
Benih-benih sayang pun disemai,
Bersama taburan baja-baja kasih,
Lalu mekarlah bunga-bunga cinta,.
Dalam mahligai setia,.

Cinta,.
Hadirnya mewangi di hati,.
Mekarnya memenuhi jiwa,
Harumnya mendamaikan sukma,.
Lalu terdampar di pantai asmara,.

Cinta,.
Betapa hebatnya ia,.
Hidup berdua dan saling bergurau senda,
Menjalin rasa sayang,.
Menitipkan rasa kasih,.
Membuahkan rasa setia,.
Untuk saling merasa bahagia,.
Hidup bersama selamanya.

Luahan Rasa Cinta
~PQA~
Feeling-Great - :D  -with-Putera Amri

                 

   Yang Indah Hanyalah Sementara

Mengapa begini?
Sepi ini menjerut diri,.
Rasa sesak nafasku ini,.
Kerana keindahan itu tiada lagi,.
Apa salahku sayang,.
Adakah kau sudah berubah hati?

Apa mahumu?
Menghadiahkan rasa sepi ini untukku,.
Tega benar dirimu,.
Menghancurkan jiwaku,.
Aku perlukan kasih sayangmu,.
Aku perlukan dirimu sayang,.
Jangan tinggalkan aku!

Sayang,.
Kembalilah kerana sepi ini buat aku rindu,.
Rindu ini buat aku sakit,.
Sakit ini buat aku terluka,.
Hanya kau yang mampu merawatnya.

~PQA~
Feeling-Alone :(


    Anggerik Desa
Aku Tunggu Hadirmu

Sayang,.
Hati ini meronta lagi,.
Bukan derita yang ku rasa,.
Tapi bahagia yang memayungi diri,
Aku sudah tidak sabar menanti hadirmu,
Di dalam diriku ini,

Sayang,.
Alangkah bahagianya perasaan ini,.
Andai apa yang ku duga benar belaka,
Tak sabar hati ini menanti,.
Hadirmu pasti bererti,.
Buat aku dan dia,.

Sayang,.
Mungkin hadirmu terlalu awal,.
Tapi,.tidak mengapa,.
Kerana hadirmu memberi bahagia,.
Hadirmu bakal menyempurnakan segalanya,
Aku tunggu hadirmu sayang!
Dengan sepenuh hatiku :D

Aku Yang Sedang Bahagia
     ~PQA~
Feeling-Happy :)

     

        Anggerik Desa
Rajuk

Di tepian pantai ini,.
Ku lepaskan lelah dalam diam,.
Melawan perasaan rajuk yang dalam,.
Pada dia yang langsung tak mengerti,.
Akan hati dan perasaan ini,.

Rajukku,..
Sedalam dasarnya lautan,.
Lalu aku lemas dan karam sendiri,.
Mengocak naluri,.
Terdampar di pantai hati yang sepi,..

Entah kenapa,.
Rajuk ini tiada noktahnya,.
Di kuasai egois yang mengila,.
Harus sampai bila??

Hanya Allah yang tahu,.
Apa yang tersurat di hati ini,.
Namun rajuk ini apa kesudahannya,..

~PQA~

Feeling-sad :(

     
Aku Bukan Penyair

Di sini aku berdiri sebagai seorang insan,.
Insan yang kerdil hambaNYA Yang Esa,
Menempuhi hidup yang pelbagai dugaan,.
Pahit dan manis ku rempuhi segalanya,.
Aku bukan penyair jalanan,.
Hanya berpuisi untuk meluah rasa,.

Aku bukannya penyair,.
Namun aku suka berpuisi,
Puisi memberi aku kepuasan,.
Kepuasan minda dan jiwa,.
Untuk aku terus meluah segala rasa,.
Rasa yang terpendam di jiwa,.
Yang tak mampu ku ungkapkan dengan kata-kata,.
Hanya berpuisi dapat meleraikan runtunan jiwa,.

Aku bukan seorang penyair

~PQA-EnTAH WF~

PARUT LAMA TERGURIS LAGI

Dikeheningan pagi ini..
Diri ini menangis lagi,.
Angkara duka lama kembali beraja di hati..
Ibarat parut lama,.
Dihiris lagi..
Sakit dan peritnya tak terkata,.
Hanya air mata yg mampu bersuara,.

Hati ini bukannya sekuat mana,.
Dalam bibir menguntum senyum,.
Tanpa sedarku,.
Air mata ini berjuraian laju,.
Dalam ceriaku,.
Hati ini menangis hiba,.
Sukar nak diduga,.
Bila harapan tak tercapai,.
Bila impian hancur berkecai..
Bila mimpi turut berderai..
Musnah segalanya,.

Bila parut lama terguris lagi..
Air mata darah pun bukanlah penawarnya!

Aku Bukan Penyair

~SZ~

Selasa, 5 November 2013

Apakan Daya!,..



Apakan daya,.
Pagi ini hatiku sepi tersangat,.
Kosong seakan tiada penguni,.

Apakan daya,.
Minda juga turut kaku,.
Langsung tidak tau di mana salahnya,.

Apakan daya,.
Jiwa juga turut terasa,
Letih tidak bermaya,.
Mesti ada salah di mana-mana,.

Apakan daya,.
Bila aku terjumpa puncanya,.
Lidah terus kelu tanpa suara,.
Jari-jari ingin memainkan peranannya,.
Namun minda menegah,.
Biarlah menjadi rahsia kita,.
Hati pun malas nak bersuara,.
Jiwa kata 'biarkan dia!'

Apakan daya,.
Aku tak mampu bersuara,.
Bila minda,hati dan jiwa menguasai segalanya,.
Nak buat macam mana?
Terpaksa ku rahsiakan segalanya,.
Biar terkurung di dalam minda,.
Biar dipenjara di dalam hati,.
Biarlah jiwa memendam rasa,.
Hurmm,..

ANDAI KATA,..


Andai kata,.
Aku adalah seorang kekasih..
Aku akan setia pada yg satu..
Takkan sesekali aku berpaling tadah,.
Kerana aku pencinta yg setia,.
Namun setiaku pasti bertempat,.

Andai kata,.
Kau kekasihku..
Mengaku setia di depan mata..
Sebaik aku berpusing kau menjeling si dia,.
Apalah maknanya setiaku,.
Biarlah ku undur diri dari terus setia..
Kerana ternyata setiaku hanya sia-sia,.

Andai kata,.
Aku seorang isteri,.
Pasti kasihku hanya pada yg bergelar suami,.
Pasti sayang dan cintaku buat suamiku abadi,.

Andai kata,.
Kau suamiku,.
Peganglah erat tanganku,.
Bimbinglah aku,.
Tegurlah aku dan limpahkanlah ksh sygmu,.
Bawalah aku menuju FIRDAUSI,.

Andai kata,.
Aku pergi dulu..
Lepaskanlah aku dgn rela hatimu..
Doakan aku setulus jiwamu..
Selalulah lawati pusaraku,.
Kerana hayat dan nyawaku hanya untkmu..

Andai kata,.
Kau kawen lg,.
Err..tetap akan ku tangisi,.
Erkk..andai kata!!!
Puisiku membosankan lupakanlah!!,.