Follow by Email

Selasa, 18 Februari 2014

Dalam Hati Terdetik


Merenung keluar jendela,
Panas begitu terik,.
Membakar bumi,.
Dalam hati terdetik,.
Ini hanya panas dunia,.
Bagaimana pula di Akhirat sana?

Merenung ke dalam jiwa,.
Resah sentiasa,.
Tiada amalan nak ku bangga,.
Dalam hati terdetik,.
Masih sempatkah ku tambah amalannya?
Dengan usia yang masih tersisa,.
Jangan-jangan,.esok atau lusa,.
Diriku sudah dipanggil ke SANA,.
Terus bersemadi di alam BAQA,.

Merenung ke dasar hati,.
Kenapa aku masih begini?
Masih lalai dan terleka,.
Dengan pelbagai ragam dunia,.
Dalam hati terdetik lagi,.
Haruskah aku terus begini?
Usia aku mungkin sudah dipenghujungnya,.
Siapa tahu sudah sampai masanya,.
Bersediakah aku?

Merenung dalam minda,.
Minda hanya tersenyum saja,.
Katanya,.kau memang selalu terlupa,.
Atau kau sengaja buat lupa?
Segalanya milik Allah!
Kau hanya peminjam sementara!
Dunia,harta,anak,suami dan segala yang kau punya,
Kau akan pulangkan kepada-NYA kembali,
Hanya kain kapan dan keranda yang akan mengiringi,.
Dirimu sesudah mati,.
Bersedialah dengan amalanmu,.
Kerana,.hanya itulah bekalan yang kau perlu,..

Merenung ke dalam diri,.
Ya Allah!,.sesungguhnya aku hamba-MU yang lemah!,.
Ya Allah!,.sesungguhnya aku hamba-MU yang hina!
Ya Allah!,.sesungguhnya aku hamba-MU yang lalai!
Pimpinlah aku ke jalan benar-MU
Pimpinlah aku ke arah Keredhaan-MU
Berikan aku Nur-Hidayah-MU
Agar aku jadi orang yang beriman dan bertaqwa,
Untuk menuju FIRDAUSI-MU,.
Amin Ya Rabbal Alamin!!,.


18.2.2014       2.00pm

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.