Follow by Email

Selasa, 23 September 2014

Andai Aku Pergi Dulu!

Aku merenung hari semalam,
Mengintip gerak lakuku,
Adakalanya tersalah laku,
Menyakiti hatimu,
Dalam sengaja atau pun tidak,
Hari ini aku tersedar dari mimpiku,
Andai aku pergi dulu!
Sudikah kau maafkan aku?


Aku berteleku di jendela waktu,
Ya Allah! begitu banyaknya dosaku,
Andai aku pergi dulu!
Adakah mereka akan maafkan aku,
Segala perbuatan dan tingkah laku,
Segala kesalahan dan kelancaranku,
Berkata-kata tanpa berfikir dahulu,
Adakalanya bergurau pun tak menentu,
Selalu tersalah waktu,
Membuat orang lain mungkin membenciku,
Dalam diam hati terbuku,
Dendam kesumat marah padaku,

Padamu suamiku!
Rasanya banyak benar dosaku terhadapmu?
Adakalanya bahasaku tersasar selalu,
Ikut emosi yang datangnya tak menentu,
Dalam meraih redhamu,
Aku sering juga tersalah laku,


Mendiamkan diri bila diri teruji,
Dalam kemelut jiwa adakalanya aku membenci,
Membenci sekadar ku simpan di hati,
Tak dapat diungkap kerana bibir terkunci,
Tak percaya dengan realiti,
Aku sedang diuji Ilahi,


Adakalanya aku merajuk,
Sekadar ingin diriku dipujuk,
Namun hasrat hati selalu menjeruk,
Tak pernah rasa terpujuk,
Terendam di dalam hati terperuk,


Nak diluahkan rasa tak berdaya,
Selalunya mata yang bercahaya,
Rasa macam tak percaya,
Aku tak mampu berbicara!
Akhirnya ku pendam jua,

Andai aku pergi dulu!
Maafkanlah segala salah dan silapku,
Bukan ku tak sedar semua itu,
Namun akalku yang buntu,
Akibat emosiku yang terganggu,
Jiwa pun turut merayu,
Biarkan dulu!
Lepaskan amarahmu!
Hati pun berpakat selalu,
Katanya bukan selalu!
Iblis setan pun bersekutu,
Bersorak riang menyokong tindakanku,


Buat anak-anakku berdua!
Ibumu ini bukannya sempurna,
Banyak betul khilafnya,
Dalam mendidik kalian berdua,
Ketegasannya tiada batasnya,
Kasih sayangnya tak pernah dipamerkannya?
Dia pun bukannya sengaja,
Adakalanya dia jadi trauma,
Takut anak-anaknya terlebih manja,


Maafkan ibumu ini!
Bukan itu keinginan hati,
Janganlah tersalah mengerti,
Dalam meraih simpati,
Adakalanya kalian tak memahami,
Ibu ini yang terjerut sendiri,


Buat saudara maraku semua,
Kita memang jarang bersua,
Aku pun tak dapat meneka!
Pernahkah aku terbuat dosa,
Pada kalian semua!

Walau apa pun yang pernah berlaku,
Maafkanlah kesalahanku,
Janganlah disimpan dalam hatimu itu,
Segala salah dan silapku,
Anggaplah semuanya telah berlalu,
Umurku ini belum tentu,
Mungkin akan pergi dulu,
Yang ada hanya batu nisanku,
Yang akan kau lihat selalu,
Kerana jasadku sudah bersemadi di situ,

Buat teman-temanku,
Maafkanlah aku!
Andai aku pergi dulu,
Doakanlah aku!
Sedekahkan Al-Fatihah untukku!
Bukan aku merayu!
Hanya,.andai kalian menganggapku sebagai temanmu!


p/s: Hidup hanya sementara,.tiba saatnya kita semua pasti akan dijemput-NYA

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.