Follow by Email

Rabu, 20 Februari 2013

antara koleksi puisiku,..



Rindu Bayangan Semalam

Pentas dunia berputar laju,.
Tak sedar masa berlalu,.
Namun bayangan kenangan semalam tak pernah hilang,.
Sentiasa bermain di ingatan,.
Kadang2 bisa menguntumkan senyuman,
kadang2 bisa merobek perasaan,
Kadang2 bisa buat aku tersipu,.
Kadang2 bisa buat aku tertawa,.
Kadang2 bisa mengundang airmata,.

Entah mengapa semua itu harus hadir,.
Kala hati di amuk badai mengila,.
Kala hati di usik resah,.
Kala hati di sapa sayu,
Dan rindu itu terus bertamu,..

Rindunya hati pada bayangan semalam,.
Pada ibu tercinta yg melahirkan,.
Pada garangnya wajah ayah,.
Pada keriuhan kakak2 dan abang,.
Pada gelagat saudara mara,.
Pada teman dan taulan,.
Juga kenangan pada si dia,.
Semuanya bersatu di hati,.
Lalu menghadirkan beribu perasaan,. 

Rindu bayangan semalam,.
Begitu menghentam naluri,.
Begitu menyeksa perasaan,.
Ingin ku berlari meredah masa,.
Malangnya itu hanyalah imaginasi semata,.

Rindu itu memedihkan,.
Kerana rindu buat hatiku membeku,.
Buat hatiku menjadi sebu,.
Lalu aku pasrah pada ketentuan,
kerana ku tahu semua itu sudah berlalu,.. 

<SZAZA ZAIMAN>




TERLUKA SENDIRI

Kesepian lagi menyendiri,
Bertemankan airmata derita,
Tiada siapa yg akan mengesatnya,.
Biarpun turunnya bagaikan hujan melanda,.

Beginilah nasib diri,.
Tertawa bersama gembira bersama,
Dalam luka dan kecewa,.
Ku tanggung sendiri,.
Tiada yg pernah mengerti,
Akan isi hati ini..
Biar luluh biar hancur,
Terhempas dan berkecai,
Ku rawat sendiri,..

Hati ini,..
Sekian lama begini,
Selalu di tinggalkan sepi,
Hanya pena dan airmata,
Penawar segala derita,.
Biar esakan terus bergema,.
Takkan pernah ada yg tahu,.
Kalau ada yg menoleh,.
Hanya jelingan bersahaja..
Untuk apa berkongsi derita,.
Kerana derita adalah luka,..

Terluka sendiri,.
Dalam deraian aimata derita,.
Dalam esak tangis hiba,.
Ku cuba kuatkan jiwa,.
Tapi luka ini terlalu parah,.
Aku terlalu lelah menanggungnya..
Kekuatan itu sudah tiada sisanya lagi..
Aku kalah dan terdampar lemah..
Kudratku sudah lenyap,.
Di telan masa dan derita..

Sekian lama derita bermaharajalela,.
Tapi airmata takkan pernah kemarau,.
Ujian demi ujian melanda,.
Airmata gugur jua,..
Aku ingin kalah,.
Tapi bagaimana?


<SZAZA ZAIMAN>

...............................................................................................


Bertanyaku pada hati " hati kenapa kau resah?"

Bertanyaku pada jiwa" jiwa kenapa kau gundah?"

Bertanya pula pada minda "minda kenapa kau kosong?"

Dan serentak mereka menjawab " kerana mod tuan kami tiada,telah di bawa pergi oleh badai perasaan yang melanda.Telah di hanyutkan oleh gelombang yang sarat dengan masalah serupa.Telah di telan oleh arus masa.Telah tengelam dalam lautan resah yang mengila."

Lalu aku bertanya lagi " harus aku bagaimana?"

Dan hati menjawab " memintalah padaNYA kedamaian."

Minda pula menyampuk " hanya DIA mampu memberimu ketenangan."

Jiwa pun terus mengganguk " aku setuju.Hanya Allah dapat memberimu segalanya."

Dan bibir pun lantas mengukirkan senyuman."Terima kasih hati,jiwa dan minda.Koranglah pelengkap hidupku.."
........................................................................................................................

Rindu Itu Memedihkan

Perlahan ku seka airmataku,..
Mengalir lagi tanpa di pinta..
Harus bagaimana...
Bila rindu itu terus menyapa..

Rindu itu membuat aku terasa perit..
Bagaikan hatiku ini di hiris..
Sakit tak terkata..

Dalam terluka aku cuba melupainya..
Namun memori itu terus bertandang..
Tanpa di undang ia hadir di minda.. 
Terus menerus mengasak jiwa..
Lalu..berderai lagi airmata..

Sebak terus menguasai dada..
Sakitnya jiwa yg lara..
Rindu itu mengocak rasa,..
Batinku terus terseksa..

Aku harus bersedia..
Kala rindu ini hadir,..
Pasti aku akan rasa diri bagaikan di pinggir,.
Dan airmata yg merembes..
Akan terus laju mencurah..
Bagaikan hujan yg lalu..

Rindu itu memaksa aku untk terus mengingatimu..
Aku Yang Pasrah & Kalah.


........................................................................................


Subhanallah...
Perpegun aku seketika,..
Menatap keindahan ciptaanNYA,..
Warna-warna pelangi yg menghiasi,..
Mengindahkan alam ini,.
Taburan bunga- bungaan berwarna warni,..
Mendamaikan jiwa,.
Menenangkan Nurani,..

Subhanallah,..
Cantiknya ciptaan Ilahi,..
Kurniaan yg indah dan berseri,..
Sekali pandang tak puas hati,
Dua kali pandang jatuh hati,
Tiga kali pandang ingin ku miliki,...

Subhanallah...
Alhamdulillah...
Allahuakbar...
Walau hanya dapat di pandang,.
Walau tak dapat ku pegang,..
Aku tetap bersyukur padanya,..
Ini hanyalah keindahan dunia,.
Mungkin di SYURGA sana indahnya tidak terkata...

Dari hati yg terpesona

<SZAZA ZAIMAN>
....................................................................................................

Ya Allah,..
Hambamu ini terlalu bnyak dosanya,
Hambamu ini terlalu bnyak Khilafnya,
Hambamu ini terlalu bnyak kesalahannya,.
Padamu Ya Allah,.

Ya Allah,..
Ampunkanlah segala dosa-dosa hambamu ini,.
Bimbinglah kami ke jalan yg lurus,
Bimbinglah kami ke jalan yg di redhaimu,
Bimbinglah kami menjadi hambamu yg bertaqwa,
Bimbinglah kami menjadi hambamu yg beriman,
Berikanlah HidayahMU berterusan agar kami tak lalai,
Agar kami tak lupa,
Agar kami tak leka,
Untuk sujud kepadamu selalu...

Ya Allah,
Dalam sedar kadang-kadang kami terleka,
Dalam sedar kadang-kadang kami sengaja,
Menentang arahanmu,
Mengingkari perintahmu,
Meninggalkan suruhanmu,

Ya Allah,..
Kami insan hina,
Selalu terlupa bersyukur,
Dengan Nikmatmu,
Dengan Rahmatmu,
Dengan kasih sayangmu,
Yang KAU berikan secara PERCUMA...

Ya Allah,.
Ampunkanlah hambamu ini,..

Aku insan kerdil yg tak punya apa-apa..

.......................................................................................................
           HATI,...

Hati,..
Kenapa kau degil,.
Melawan rasa dan perasaan,.
Membenam duka dalam diam,.
Melonjak resah dalam kelam,.
Mencari cinta yang suram,..

Hati,.
Mengapa kau begini,.
Selalu resah tak berteman,.
Selalu sunyi tak bertepi,.
Melayan gelodak perasaan,.

Hati,.
Bagaimana lagi,.
Untuk memberimu ketenangan,.
Walau penasaran,.
Jiwa tertekan,.
Usahlah kau resah dalam diam,..

Hati,..
Relakan segalanya,.
Meniti sebuah kehidupan,.
Biar ranjau dan duri,.
Menghalang sepanjang perjalanan,.
Teruskan langkah perjuangan,..

.................................................................................................................

Dilema menguasai diri,..

Berdegup laju jantungku ini,
melayan gelora perasaan,
ingin ku tangiskan rasa hati,.
Bagai sudah tiada dayanya lagi,.
Ingin ku meraung sekuat hati,.
Namun suara terkunci mati,.

Dalam melayan dilema perasaan,.
Yang sarat menanggung beban,.
Ku cuba tahankan,..
Agar airmata tak bisa mengalir,.
Agar derita beralih arah,.
Agar sengsara berlalu sudah,.

Dalam dilema perasaan ini,.
Yang sudah sebati dalam diri,.
Tak pernah habis dengan ujian,.
Hanya ujian perasaan,.
Akan cuba ku lewati,.
Akan cuba ku renangi,.

Dalam dilema perasaan hati,.
Ku pendam duka yang lama,.
Hanya pena peneman setia,.
Mampu mengungkapkan sejuta rasa,.

Dilema jiwa yang sengsara,..
Tak mampu ku ungkap dengan kata-kata,.
Hanya hati yang berbicara,.
Hanya hati yang menangis hiba,.
Biar bibir senyum dan tawa,.
Namun hati terguris luka,..

..................................................................................................................


Kau Yang Tak Mengerti

Kau juga wanita sepertiku,.
Tapi teganya kau buat begini,.
Dimana hati nuranimu,.
Dimana jiwamu,.
Dimana mindamu,.
Kosongkah mindamu itu?
Hingga kau tak mampu berfikir!

Tega,.kau benar2 tega,.
Tergamak kau buat begitu,.
Kau kosongkan mindamu demi diri sendiri,.
Kau tak penah fikirkan perasaanku,..

Kau juga sorang wanita!
Suatu hari kau akan rasa apa yg ku rasa,.
Ketika itu rasalah kepedihannya,
betapa tersiatnya jiwamu,.
Kerana kau juga sorang wanita sepertiku!

Memang aku berdiam diri selama ini,.
Untk aku beri peluang padamu,.
Gunakan otakmu secukupnya,.
Tapi kau tak pernah mengerti,.
Kerana otakmu tak pernah berfungsi,.
Kau tetap jadi perampas,.
Perampas tegar yang tak punya hati nurani..

Aku tahu kelemahanku,.
Aku tahu kekuranganku,.
Aku sering beralah,.
Bukan kerana aku kalah,.
Tapi kerana aku tak mampu,.
Kerana ku tak suka memaksa,..
Tapi kelemahanku jadi punca kemenanganmu,.
Kau bertepuk sorak dan bahagia..
Dan aku juga yg terluka,..

Teganya dirimu ambil kesempatan itu,.
Tunggulah saatnya bakal tiba,.
Bila milikmu di rampas pula,.
Bersedialah!!!
Kerana kita berada di pentas dunia yg sama,.

Kau yang takkan pernah mengerti,.
Perasaan dan jiwa ini,.
Dan biarkanku merana sendiri,.
Beringatlah sebelum terlambat,.
Kerana bumi sering berputar,.
Hari ini kelam buatku,.
Dan kau berpesta di siangmu,.
Tunggulah saat kelammu,.
Jangan pula kau teraba-raba mencari arah,.
Aku akan tunggu saatnya!!!

.........................................................................................................

Hati..
Selembut kelopak mawar,
Mudah terkoyak,
Mudah tercalar,
Mudah terurai...

Hati...
Entah mengapa,
Mudah terguris,
Mudah terasa,
Mudah tersentuh,
Terlalu sensitif...

Hati,..
Hanya terguris bersebab,
Hanya tersentuh bermakna,

Hati,..
Senang memaafkan,
Payah melupakan,
Senang menerima,
Payah memusuhi..
Tapi..hanya menolak pada yg tak sudi,
Hanya menolak pada yg perlu di jauhi,
Hanya menolak pada dia yg aku takuti,
Hanya menolak pada dia yg aku sayangi,

Hati,..
Kadang-kadang aku sendiri tak mengerti,
Kadang-kadang aku sendiri keliru,
Kadang-kadang aku sendiri tak tahu...
Apa mahunya?
Apa keinginannya?

Hati,..
Resahnya mengila,..
Membuat keputusan terlalu cepat,..
Saat pedih dan sakit,
Saat ego mendatang,
Saat terluka dan kecewa,..
Bukan tak pernah akal memikir,
Tapi hati tak mahu menerima,...

Hati,..
Tenanglah,..
Dalam mencari Kasih Ilahi,
Dalam mencari kasih sejati,
Dalam mencari sayang yg hakiki,...

Hati yg beku takkan berolak,.
Saat jiwa resah,
Hati yang panas takkan sejuk ,
Saat api masih membakar,..
Tunggulah saatnya bila ia menjadi dingin,
Dan rindu kembali bertamu..

...............................................................................................................

SEPI,..

Betapa sepi itu begitu mencengkam diri,..
Mengalir ibarat aliran darah merah,..
Dalam saluran nadi,..
Dalam hati,..

Sepi,..
Bertemankan malam nan kelam,..
Tiada bulan,..
Tiada bintang,..
Hanya bertemankan kata2 hati,..
Bisikan perasaan yg kekeliruaan,..
Bertemankan suara hati ,..
Yang sentiasa kepasrahan,..
Dalam meniti arus kehidupan,..

Sepi ini,..
Adalah pasti,..
Kerana aku sendiri,..
Dalam melayari mimpi2 yg tak pasti NOKTAHnya,..


......................................................................................................
 TERKELIRU..

Hati ini berbolak balik..
Terkeliru di alam fantasi,.
Bayangan bahagia menerjah minda..
Terasa hati mengucap syukur,.
Kehendak hati tertunai sudah..
Aku di Persada Dunia..
Dapat apa saja yg ku pinta..

Bibir tersenyum megah..
Wajah berseri terserlah..
Ku lihat saujana indah..
Terhampar di depan mata,.
Bunga-bunga mekar pelbagai warna...

Ku jelajahi dunia ini..
Meredah segala benua..
Merentasi segala lautan..
Indahnya alam ku hayati sepuasnya...

Dalam khayalan bahagia,..
Aku mula sedar..
Fantasi takkan jadi realiti..
Kerana aku masih di sini..
Masih berteleku di alam fantasi..

Senyuman terukir pudar sudah..
Tiada lagi memori indah..
Apa yg di pandang hanyalah ilusi..
Ilusi yang pasti takkan tertunai..
Hasrat yg pasti punah..

Dalam sedar aku tertawa,..
Dalam tawa ada airmata,.
Mengalir perlahan tanpa di pinta..
Aku terkeliru lagi..

Keinginanku begitu tinggi,..
Harapanku begitu kuat..
Tapi mungkin takkan pernah tertunai..
Kerna aku masih tetap aku..
Hanya pandai berfantasi...

Aku yg termangu di alam FANTASI DUNIA..

...........................................................

 Detik Pertemuan

Pertemuan itu amat membahagiakan,.
Di iringi sejuta senyuman,.
Indah terukir di bibir,.
Ramah menegur berkongsi bicara,.
Bergurau dan gelak tawa,.

Lewat pertemuan itu begitu ceria,.
Kita bagaikan saudara,.
Namun kadang2 kita alpa,.
Hingga memberi rasa kecewa,.
Hingga menghadirkan gurisan luka,.
Hingga mengalirkan airmata derita,..

Pertemuan ada perpisahan,.
Detik ini hatiku terlalu kecewa,.
Detik ini hatiku telah terluka,.
Bukan salah sesiapa,.
Mungkin aku yang terlalu mendamba,.
Tanpa sedar aku siapa,.
Insan kerdil yg tak punya apa2..

Maafkan aku teman,.
Izinkan aku undur diri,.
Biarlah kita berpisah di sini,..
Andai ada masa terluang,.
Pertemuan itu bakal terjadi lagi..

Aku pergi bukan membawa diri,.
Sekadar merawat diri sendiri,.
Sekadar merungkaikan kekusutan hati,.
Aku pasti akan kembali lagi,.
Andai di izinkan Ilahi,..

Maafkanlah aku teman,.
Andai aku terbuat bnyak kesalahan,.
Andai aku terkasar tutur bicara,.
Kadang2 aku terlupa,.
Kadang2 aku sengaja,..
Tapi semuanya hanya gurauan senda..

MAAFKAN AKU SEKALI LAGI,.
Biarlah segalanya berakhir di sini,..
Ku noktahkan bicaraku ini,.
Agar kau mengerti,.


Aku Insan Terluka
SZAZA ZAIMAN
.............................................................................................................
TANGISANNYA

Bergemanya tangisan memecah sunyinya malam,
Nyaring dan memilukan,
Meratap hiba kesakitan,
Aduhh..apakan daya,
Tak bisa aku menghentikannya,

Puas sudah di pujuk rayu,
Ratapannya semakin panjang,
Jerit pekiknya mengharukan,
Namun jua amat merimaskan,

Kesedihan terhenti seketika,
Si kecil bersuara ceria,
Lupa sebentar kesakitan yang di rasa,
Petah berkata-kata mengundang bahagia,

Nguapan si kecil sebagai tanda,
Mata layu tak mahu lena,
Lantaran kesakitan yang di rasa,
Sikecil pasti menangis semula,

Malam masih terlalu muda,
Sikecil masih berjaga,
Bersabarlah seadanya,
Kerenah sikecil bukan di sengaja,
Lantaran suntikan berbisa,
Rasa mengantuk mengatasi segala.

...........................................................................................................
MAAFKAN AKU TEMAN,..

Maafkan aku,
andai bicaraku terlanjur lalu,
andai sikapku menyakiti hatimu,
andai tanganku terlalu pantas,
mencoret kata-kata terlalu keras,

Maafkan aku,
bukan aku sengajakan,
bukan aku inginkan,
tapi sekadar ingin bermesra,
sekadar bergurau senda,
sekadar bercanda santai,


Maafkanlah aku,
kerana aku manusia biasa,
kerana aku insan hina, 
yg tak pernah lepas dari dosa,
yg selalu terlupa,
yg selalu terleka,

Maafkanlah aku,
kerana kemaafanmu amat bermakna,
berikan aku sedikit ceria,
berikan aku sedikit bahagia,
MAAFKANLAH AKU

szaza zaiman


ANTARA AKU BUNGA DAN CINTA MEMANG TAKKAN DAPAT DI PISAHKAN,..


<SZAZA ZAIMAN>












terima kasih segalanya,..:)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.