Follow by Email

Selasa, 23 April 2013

LAGI-LAGI PUISI




Berputiknya Cinta

Cinta,
Tak pernah mengenal usia,
Andai ada rasa ingin mencintai,
Andai ada rasa ingin dicintai,
Itulah lumrahnya manusia,
Ada hati dan ilusi,

Cinta,
Andai ia sudah berputik,
Pastikan ia mekar dan mengharum,
Andai layu sebelum masanya,
Pasti gugur menyembah bumi,
Cinta,
Mula berputik rasa teruja,
Di balas setia rasa bahagia,
Di tinggal pergi rasa sepi,
Bila berjauhan rasa rindu,
Andai terluka rasa terseksa,

Berputiknya cinta seusia remaja,
Rasa teruja tak lelap mata,
Rindu membara sepanjang masa,
Bagai nak gila terbayang saja.

Cintakan Allah setiap detik,
Cintakan diri sendiri sepanjang masa,
Cintai ibubapa sepanjang usia,
Pasti bahagia setiap ketika,
Hidup tenang damai sentiasa.



NOSTALGIA ITU….

Tika bersendiriaan ianya hadir mengamit sepi,
Terbayang di ruangan fikirku,
Menatap sayu nostalgia itu,
Menjelajah masa silam yang suram,
Menganggu akal dan fikiran,

Nostalgia itu datang lagi,
Menatap wajah yang hadir,
Dalam tangis dalam tawa,
Senyuman yang bisa meragut kalbu,
Kadang-kadang buat aku ceria,
Kadang-kadang buat aku berduka,

Hadirnya dirinya memang tak pernah kupinta,
Kalau aku dapat memutar masa,
Tak ingin aku mengenalinya,
Suratan takdir siapa menduga,

Dia terpisah jauh tanpa rela,
Berpisah bukan kerana terpaksa,
Hanya nostalgia ku bawa bersama,
Tak pernah luput di telan masa,
Aku yang terluka,
Kerana dia tak tahu apa-apa.

Nostalgia itu..
Terus bermaharajalela,
Disudut hati yang lara,
Andai aku diberi pilihan,
Ingin ku lupa segalanya,
Tapi apa nak dikata,
Aku hanya insan biasa.


KESABARAN DALAM PENANTIAN

Penantian itu satu penyeksaan,
Kesabaran itu adalah keimanan,
Menanti dengan penuh sabar itu pasti ada kemanisan,
Namun diri pasti sering di uji,
Agar kesabaran terus terhakis,

Perlu apa mencari salah,
Diri sendiri yang harus beralah,
Mendidik diri bukannya mudah,
Kerana iblis tak pernah kalah,

Kesabaran itu indah,
Kemarahan itu pemusnah,
Bila di kuasai rasa marah,
Segalanya pasti punah,

Penantian itu sakit,
Sakit hati yang tidak tertahan,
Segalanya begitu perit,
Perit melawan godaan,

Hasil nukilan
Szaza KSGY



Getir Kehidupan

Termangu lagi aku di jendela waktu,
Menghitung detik saat di uji,
Terasa diri kian lemah,
Terasa diri begitu kerdil,
Terasa hidup ini tidak bererti,
Haruskah aku lalui semua ini?

Aku..kadang-kadang pasrah,
Kadang-kadang aku menyerah,
Kadang-kadang aku kalah,
Kadang-kadang aku lelah,
Letih dan lesu menghadapi semua dugaan,
Haruskah aku begini?

Getirnya kehidupan ini,
Begitu banyak cobaan dan dugaannya,
Aku letih melalui segalanya,

Aku letih melalui segalanya,
Namun..aku tahu ,
Selagi hidupku belum berakhir,
Cobaan dan dugaan itu pasti ada,
Cuma aku tak tahu bila dan bagaimana,

Aku..insan kerdil yang lemah,
Aku jua punya harapan,
Untuk bahagia di masa depan,
Masih adakah waktu untukku?
Mengecap bahagia idamanku,

Selagi jantungku masih berdenyut,
Akan ku simpan harapan itu,
Moga termakbul jua doaku,
Setiap impian menjadi reality,
Bukan lagi ilusi.

Aku Yang Pasrah
Szaza KSGY

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.