Follow by Email

Khamis, 11 Oktober 2018

Maafkan Aku!







Maafkan aku, kerana aku juga telah memaafkan semua orang.
Siapa aku untuk tidak memaafkan..
Aku hanya seorang hamba.
Sedangkan Allah Maha Pengampun.
Sedangkan Rasullullah ampunkan umat.


Maafkan aku, andai telah melukakan.
Aku juga telah memaafkan setulus hati.
Hidup ini bukan lama dan aku bukan pendendam yang berhati kering.
Hanya..tiada lagi gelak tawa.
Takkan ada lagi gurau senda.
Kerana aku sudah letih berpura-pura.
Letih untuk melambai mesra..sedangkan lambaianku tiada siapa yang endah.
Hanya kata nista yang kedengaran.
Hanya luka yang diberikan..
Jadi, biarkan aku terus sendiri.
Mengubati gundahnya hati ini.
Mengubati luka hatiku sendiri.
Jangan diganggu privasi ini.
Aku tidak ingin menangis lagi.
Walau air mata tak pernah kering di pipi.
Mengalir bagaikan hujan.


Maafkan aku andai telah melukakan.
Namun, tolong jangan beri aku harapan.
Jangan beri aku sinaran kehidupan.
Kerana aku tahu, sinar itu akan pudar.
Kerana aku tahu ianya takkan kekal.
Tolong jangan melukakan.
Aku tak ingin terus menangis.
Biarkan aku sendiri!
Jalani hidup ini...
Sampai saatnya biar aku yang pergi.
PadaNya yang lebih memahami.
Hanya Dia yang tahu!
Resahku.
Lukaku.
Jeritan batinku.
Hanya Dia yang mendengar.
Hanya Dia yang mengerti


Maafkan aku!
Tak ada niat memutuskan silaturahim..
Hanya aku ingin sendiri.
Ubati luka ini.
Ingin sendiri memujuk hati ini.
Agar terus bahagia..
Lalui sisa-sisa hidup ini.

Nukilan Rasa : Szaza Zaiman

Note : Mod terjun gaung!!

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.