Follow by Email

Isnin, 27 Januari 2014

Bingkisan Syahdu,.

http://www.liveonlineradio.net/malaysia/kedah-fm.htm

Bulan Januari datang lagi mengamit memori.32 tahun telah berlalu semenjak pemergianmu.Apa yang aku ada kini hanyalah sedikit kenangan bersamamu.

Ibu,.
Walau tahun silih berganti kenangan bersamamu masih terpahat di hati ini.Masih aku terasa tanganmu yang menyisir rambutku.Masih lagi dapat ku lihat kasih sayang dalam matamu.Kau ibu penyayang yang tak tahu apa itu marah.Aku tak pernah mendengar suaramu bertempik memarahi kami anak-anakmu ini.Kau penyabar dan tabah.Ketabahanmu itu amat aku kagumi.

Ibu,.
Setiap kali Januari bertandang aku turut terbayang seakan sejarah terus berulang.Ternampak di mindaku jenazahmu yang sudah kaku dengan perut yang membiru.Air mata ini terus mengalir tanpa pintaku.Sebak jiwaku tak dapat diungkapkan dengan kata-kata.Itulah hari terakhir aku melihat dirimu.Kau pergi mengadap Ilahi setelah sekian lama menderita.

Ibu,.
Barahmu sudah berada diperingkat akhir.Kita amat miskin di ketika itu.Rumah kita hanyalah di pinggiran hutan,terlalu jauh dari pekan,hendak ke hospital terpaksa menyeberang Sungai Perak dengan bot penambang.Betapa terseksanya kehidupan kita namun apalah daya kita kalau sudah tertulis takdirnya begitu.Bersyukur dengan apa yang kita ada.

Ibu,.
Deritamu kau tanggung sendiri.Kau hanya membisu seribu bahasa.Kau memang pendiam.Tidak pernah merungut atau pun mengeluh.Kesakitanmu tidak pernah kau hiraukan.Kau tetap menjalani kehidupanmu seperti biasa hinggalah tiga bulan terakhir sebelum pemergianmu.Kau terus membisu tanpa kata,tiada lagi belaianmu untukku.Makanmu perlu disuap,badanmu perlu dilap kerana kau tiada lagi kudrat untuk melakukannya sendiri.Badanmu terbujur kaku walau jantungmu masih berdenyut.Kau ada bagaikan tiada.

Ibu,.
Detik terasakan pantas berlari.Tiga hari aku berada di alam persekolahan dalam darjah satu.Suasana pagi itu murung sekali.Kau masih terbaring di bilikmu.Aku tidak ke sekolah hari itu,entahlah kenapa? Menjelang tengahari suasananya sedikit hambar tatkala ayah tiba-tiba memanggil kami semua.Ibu sudah nazak benar.Nafasnya turun naik,yang pasti ibu sudah tidak sedarkan diri walau dipanggil berkali-kali.Kalimah shahadah ayah bisikkan di telingamu.Terbayang lagi di ruang mata ini detik itu.Aku tidak mengerti apa yang terjadi namun jiwa ini resah gelisah.Ada sepupuku yang sedang membacakan surah Yasin di sebelah ibu.Kakak-kakakku ayah arahkan supaya memberitahu orang-orang kampung.Dua di antara kakakku masih di sekolah.Abangku ke Pekan untuk membeli buah anggur permintaanmu dan teko kecil untuk memudahkan kau minum.Sayang seribu kali sayang bila abang pulang petangnya yang ditemuinya hanyalah jasadmu yang sudah tidak bernyawa lagi.

Ibu,.
Disaat kau menghembuskan nafasmu,yang ada di sisimu hanyalah aku,ayah dan seorang sepupu.Aku satu-satunya anakmu yang menyaksikan saat nyawamu diambil kembali namun ibu aku masih belum mengerti erti sebuah kehilangan ketika itu.Aku tidak menangis ibu hinggalah kepulangan kakak yang meraung memanggil-manggil dirimu.Aku turut sebak dan menangis seketika di balik pintu dapur.

Ibu,.
Disaat aku menulis bingkisan ini air mataku mencurah bagaikan hujan kerana di tarikh dan masa inilah kau menghembuskan nafasmu yang terakhir di bulan Januari.Apa yang mampu aku lakukan kini hanyalah mendoakan kesejahteraamu di sana.Moga segala dosamu diampunkan Allah dan kau ditempatkan bersama orang-orang yang beriman dan beramal soleh.
Al-Fatihah,.Aamin.

P/s: Surat cinta buat pendengar setia Bingkisan Syahdu,.andai anda masih punya ibu,hargailah ibu anda sebelum dia pergi dari sisimu kerana perginya ibu takkan dapat diganti,.jangan bandingkan ibu anda dengan ibu orang lain,.biarlah ibu anda garang dan tak pandai menunjukkan kasih sayang,.ingatlah!,.bukan senang untuk menjadi seorang ibu,mengandung dan melahirkan namun deritanya ditanggung seorang diri,.

1 ulasan:

  1. Cetusan rasa hati ini sebenarnya untuk rancangan Bingkisan Syahdu bersama Dj Sya Di Radio Kedahfm setiap malam Isnin pukul 10.00-11.00 malam,.

    http://www.liveonlineradio.net/malaysia/kedah-fm.htm

    BalasPadam

Nota: Hanya ahli blog ini sahaja yang boleh mencatat ulasan.